Berat atau ringan itu mindset!!

Mungkin saya perlu bikin blog baru lagi yang isinya kheuseus catatan emak-emak. Yang ini isinya random aja. Habis tiap buka wordpress, maunya bikin tulisan yang mutuan dikit (mutu? Temennya coet?) #abaikan itu jokes lama 😂😂😂 tapi yang tampak di realita malah curhatnya emak-emak 😅

Tapi karna si emak-emak tukang ngeluh ini butuh paper heart kali ya. Yang isinya curahan hati semua, hihi. Jadi blog iniLah yang jadi korban tempat curahan hati emak-emak galau yang setiap harinya lelah ngurus anak-anak. Biarin lah ya, biar semua lelah ini bisa meledak di blog aja. Gak meledak ke Pak Suami 😝

Jadi begini, udah beberapa hari ini rasanya capek banget. Karna entah kenapa baby Syera emoh tidur siang. Paling lama cuma ½ jam dia tidur. Eh, kalo gak salah semenjak dia gak enak badan agak demam dikit minggu-minggu kemarin. Nah pas sembuh jadi gitu. Nolak tidur siang. Kalo siangnya kurang tidur tapi malemnya tidur cepet sih gak papa kali ya. Minimal jumlah tidur dia mencukupi lah. Sesuai dengan kebutuhan dia. Tapi dia boro-boro tidur cepet. Yang ada malah hampir tengah malem kayak kakaknya. Bikin emaknya ini gelisah. Mau makan, mau ke kamar mandi, mau ke dapur harus serba buru-buru. Termasuk ngurus kakaknya. Jadi harus buru-buru dan menuntut dia untuk serba cepet.

Penyebab dia boboknya bentar-bentar itu masih belum diketahui sebabnya. Yang jelas saya jadi uring-uringan dan kakaknya lah yang jadi korban kemarahan saya. Honestly, its hurt. Antara kasian dan susah nahan emosi itu, duh … Berat jendral! Rasanya percuma berulang kali minta maaf ke Alkha dan ke Tuhan tapi diulangi lagi. Sampe akhirnya, saya inget lagi satu hal yang saya lakukan kalo udah mentok gak tahu jalan keluarnya. Yaitu, pasrah.

Pasrah sama Tuhan dengan aneka jenis keanehan si bayi yang lain dari kebiasaan bayi biasanya. Sampe saya pernah ngeluh sengeluhnya. Kenapa punya anak 2 itu kok rasanya berat banget. Sampe saya sibuk berandai-andai, coba kalo anak saya cuma 1 aja. Gak perlu deh ribet-ribet ngurus Syera yang rewel (Terkutuklah engkau emak-emak durhaka!) Sampe saya merasa gak ada yang bisa dibanggakan sebagai seorang ibu. Perasaan kerjaannya cuma marah-marah muluk. Dan saya beneran pasrah. Gak berharap Syera bakal tidur lama atau cepet. Walopun jadi lebih capek karna ngajakin dia main terus. Tapi minimal gak berasa terlalu berat karna tingkat berharapnya diturunin dikit.

Tapi, saya melihat satu contoh nyata tentang seorang ibu yang sering ninggal-ninggalin anaknya atau cuek banget sama anak alias sibuk sendiri padahal dianya sendiri gak sibuk-sibuk amat. Beda ceritanya kalo dia carreer woman ya, yang jelas memang ada yang dikerjakan. As I remember ya, saya gak pernah sanggup nitip-nitipin anak ke orang lain atau pun ke orang tua sendiri. Kalo Syera karna masih bayi dan dia ASI eksklusif yang notabenenya emang gak bisa ditinggal ya, jadi jelas gak mungkin saya titip-titipin kalo bepergian (kecuali kondisi urgent). Tapi Alkha yang udah lepas ASI dan udah bisa dilepas aja gak pernah saya titip-titipin gitu. Pernah dia nginep di neneknya selama seminggu. Itu pun karna dianya yang mau, anggep aja liburan. Tapi kalo terlalu sering, saya gak mau. Selain gak tega, saya juga tipe ibu yang gak bisa jauh dari anak.

Walopun sering saya ngeluh dan kesel sama anak-anak. Tapi kalo mereka pergi atau lagi jauh sama saya, tetep aja gak mau. Emoh. Makanya saya heran sama seorang ibu yang seneng nitip-nitipin anaknya sama orang tua atau pengasuh, sedangkan dia sendiri gak punya kesibukan apa-apa. Pergi ninggalin anak juga karna sesuatu hal yang bukan urgent. Duh, Tuhan. Akhirnya saya punya sesuatu yang menurut saya cukup istimewa sebagai seorang ibu. Saya ibu yang protective. Yang gak bisa jauh dari anak.

Bukan karna saya gak percaya sama orang tua, mertua atau pengasuh dalam hal nitip-nitipin anak. Tapi memang gak bisa aja. Apalagi saya juga ngebesarin Alkha dari bayi dan sekarang Syera, dengan tangan saya sendiri tanpa bantuan siapapun. Dan tahukah kamu apa yang penting? Saya tiba-tiba ingat untuk bersyukur. Bersyukur sama nikmat yang Tuhan kasih ke saya. Yaitu anak-anak. Yang bikin saya sering lupa kalo banyak orang tua di luar sana yang pengen bayi. Tapi saya malah merasa terbebani dengan punya bayi. Duh, hati saya terbuat dari apa sih? Kok kayak masih bagusan buatan Cina :?😦 

Jadi, kesimpulannya. Berat atau nggaknya hidup yang sekarang lagi kita jalanin ini, pada akhirnya hanya tentang mindset. Waktu kita ngerasa hidup kita ini lagi terasa berat banget, ya akan begitulah kelihatannya. Jadi selain pasrah, saya pun belajar untuk benerin mindset. Biar saya gak ngeluh terus sampe lupa bersyukur. Alkha, dan Syera itu harta saya … Yang kadang saya lupain. Dan saya gak mau mereka lebih deket sama orang lain. Karna saya adalah first lovenya mereka. Walopun seringnya marahin mereka, but I love them well no matter what 😘

Makhluk dari surga itu, membuatku jatuh cinta …

Masih inget kan apa yang saya tulis di awal-awal kehamilan dan melahirkan yang terbilang sulit. Maksudnya sulit versi saya. Bahkan kadang saya memanggilnya beban. Dan awal-awal saya adaptasi dengan kelahiran si bayik ini cukup bikin saya stress dan kelelahan. Apalagi waktu lagi zaman-zamannya dia ngajakin saya begadang. Duh, rasanya pengen nyemplung aja ke sungai dan gak balik-balik lagi (bohong! Mana mau saya nyemplung ke sungai secara sukarela 😝).

Saya juga hampir setiap hari ngeluh dan lupa bersyukur. Hidup jadi penuh nestapa pokoknya (ceileh nestapa, bahasanya sunetron taon 90an banget 😂). And honestly, saya gak bisa jatuh cinta sama si bayik. Saya ngurus dan nyusuin dia hanya karna harus bukan karna ingin. Tapi mungkin Tuhan mengingatkan saya berkali-kali lewat banyak hal. Dari apa yang saya lihat atau apa yang saya baca. Bahwa bayik yang Dia kirim ke hidup saya itu fresh from the oven dari surga. Original dan masih anget. Thats why si bayik ini masih suci dan wangi surga. Tapi tiap dia rewel atau bikin saya gak bisa istirahat, saya bawaannya kesel aja. Sampe akhirnya, entah kapan dimulainya si bayik ini mulai bikin saya jatuh hati.

Senyumnya di pagi hari setiap dia bangun tidur, tawanya yang menggelitik, mukanya yang konyol waktu minta susu atau minta digendong, dan tidur lelapnya di malam hari yang innocent, bener-bener bikin saya gemes. She’s ciumable dan gigitable banget. Duh, gak tahu gimana ceritanya saya pernah lupa bersyukur sama kehadirannya. Dan tiba-tiba saya sadar kalo dia sudah bikin saya jatuh cinta. Makhluk dari surga ini udah bikin saya kelepek-kelepek. Lucunya gak nahaaaannn 😍

Dan saya semakin sadar, ada wujud Tuhan di diri anak saya. Hingga saya bisa kebelinger sama dia. Dan setiap hari saya jatuh cinta sama anak kicil ini. Nak, kamu bikin Momi unyung-unyung banget sih. Dan akhirnya saya bersyukur banget dikasih anak perempuan yang buat saya, di mata saya, dia perempuan paling cantik yang saya punya. Thank God for this gift. Terima kasih karna saya jadi tahu bagaimana rupa surga setelah saya punya anak. Saya bisa melihat rumah Tuhan di mata mereka 😍

I love you both, Alkhairy & Annasyera 💋

Yess, Im a bad Mom

Setiap hari aku lelaaahhhh. Makin lelah pas buka sosmed yang disanalah-aku-bisa-me-time-sebentar lalu liat beritanya demo lagi, caci maki lagi, saling ngejudge lagi, meme-meme penghinaan lagi. Duh, malah makin lelah 😂 #eh #ups aku gak lagi ngebahas itu 😁

Im a Mom of two, yang seharusnya jadi suatu kebanggaan karena jutaan wanita di luar sana berdoa siang malam untuk bisa jadi seorang ibu dan punya anak. Tapi, (baiklah gak akan nyalahin si hormon 😜) entah kenapa akhir-akhir ini lelahnya makin berasa. Apalagi kalo Alkha udah bikin ulah yang bikin kepala cekot-cekot. Mungkin karna dia kelewat aktif dan gak bisa diem, jadi semua hal dia coba. Lalu bersanding dengan aku yang lagi dalam kondisi gak sabaran sambil ngurus bayik yang kalo ngantuk suka nangis jenger. Akhirnya terjadilah perang di rumah.

Gak mau. Aku juga gak mau marah-marah sama anak tiap hari. Dan sialnya, habis marah-marah aku selalu nyesel. Makanya aku makin sering minta maaf sama anak sendiri. Tapi gimana ya, aku manusia biasa yang selalu belajar sabar walo seringnya gagal 😂 dan sometime, justru kepikiran ibu-ibu atau wanita-wanita menikah tanpa anak yang punya banyak waktu luang tanpa harus diganggu sama rengekan atau tangisan anak. Aku tahu ini jahat. Aku gak bersyukur. Dan seolah-olah Tuhan yang udah ngatur hidup aku itu hanya sebuah ‘pajangan’ semata. Walopun temenku pernah bilang, kalo Tuhan udah kasih hidup kamu yang seperti ini artinya Tuhan tahu kamu bisa. Walopun seringnya mah aku ngeluh dan bilang gak bisa.

Aku juga capek ngeluh terus, marah-marah terus, uring-uringan terus. Hanya karna lelaaaahhhh. Mana si orok udah beranjak gede yang sebentar lagi akan semakin musingin karna dia udah bisa mengeksplor apapun yang ada di sekitarnya. Ditambah kakaknya yang super aktif itu, tapi walau gimana pun juga aku harus menerima. Ini hidupku, yang udab Tuhan atur sedemikian rupa dengan rapinya. Dan aku gak bisa lari ke mana-mana.

Kalau Pak Suami hendak pergi kerja, tiba-tiba aku ngerasa takut. Takut ditinggal sendiri hanya dengan 2 batita di rumah. Seolah-olah mereka teror yang mengerikan. Karna mau ngatur waktu pup sama makan aja harus liat kondisi dulu. Mana dulu yang kira-kira bisa ditinggal. Kakaknya atau adeknya. Atau waktu aku lagi riweuh sama si orok, Alkha ngerengek minta makan atau minta cebok karna dia pup. Duh, Gustiiii. Kalo aku gak kabur sejenak ke sosmed (yang sayangnya akhir-akhir ini udah gak bersahabat) dan ke buku mungkin aku udah gila. Ini aja aku nulis semua unek-unek sengaja, biar otak aku tetep waras. Dan mudah-mudahan si otak gak ngebul 😂

Tapi aku sadar, kalo mikirin kesusahan sendiri setiap hari aku egois. Emang aku pikir aku doank yang hidup susah? Lagian hidup susah atau nggak kan relatif. Tergantung respon dan reaksi kita saat menghadapi sesuatu. Walopun aku juga gak berhenti berusaha untuk sabar untuk bisa mengendalikan emosi setiap hari. Aku juga berdoa sama Tuhan untuk selalu dikasih kesabaran, dan mungkin Tuhan mengabulkan doaku dengan cara ngasih ujian tiap hari lewat anakku. Karna dengan cara itulah aku bisa belajar sabar.

Im a bad Mom. Karna gak bisa jadi ibu yang lembut buat anak-anak. Aku mengutuk diriku setiap hari. Untuk segala kesalahanku sama anak-anakku. Tapi percayalah, aku bener-bener berusaha. Berusaha untuk bisa mengendalikan emosi sama anak-anakku khususnya Alkha yang udah lebih ngerti. Mungkin nanti, entah kapan aku bisa jadi ibu yang sabar. Aku percaya Tuhan selalu menolongku setiap hari. Walaupun selalu ada moment di mana aku kelewat emosi sama anak sampai melakukan hal yang bodoh. Dan itu sangat memalukan karna anakku melihat contoh yang buruk bukan dari dunia luar, tapi dari ibunya sendiri. Tapi, percayalah. Percayalah aku selalu berusaha. Walaupun memang sangat sulit. Tapi, terlihat sulit itu bukannya gak bisa kan?

Tuhan tak minta dibela

Bukan. Tulisan ini bukan mau menghujat siapa-siapa. Bukan mau menghakimi atau menyalahkan siapapun. Siapalah saya yang rasanya tak punya hak utuh untuk menjudge orang-orang yang kita semua tahu bahwa kita semua manusia penuh dosa. Bukan manusia suci. Tapi saya cuma ingin mengemukakan pandangan saya (yang bisa saja salah) karna salah benar di dunia ini sifatnya sungguh relatif.

Wajar, kita sebagai manusia merasa marah jika apa yang kita cintai dihina atau dilecehkan. Dan khususnya pada kasus penghinaan pada alquran ini. Siapapun mungkin akan merasa marah pada apa yang diyakininya. Tapi satu hal yang saya pelajari dari pengalaman hidup saya sendiri adalah bahwa saking Maha Kuasanya Dia, maka Tuhan tidak pernah minta dibela dalam hal apapun. Saya pernah bertanya-tanya pada diri saya sendiri, rasa-rasanya kok Tuhan gak pernah marah. Padahal kita sebagai manusia tak hentinya berbuat dosa. Hal yang kita tahu tidak Ia sukai. Perbedaannya begini, saat kita melakukan hal yang buruk dan tidak disukai oleh orang yang kita cintai cepat atau lambat orang itu akan marah. Tak peduli apakah kita orang yang sangat ia cintai. Yah, wajarlah. Namanya juga manusia.

Tapi jika dibandingkan dengan Dia yang Maha Besar. Saya percaya tak akan ada marah, benci atau pun hal-hal negatif lainnya. Contohnya, kita melakukan dosa setiap hari pun Ia tak serta merta meninggalkan kita, membuang rezeki kita atau bahkan melakukan hal yang Ia bisa Ia mampu lakukan pada kita untuk membalas apapun yang kita lakukan. Tidak. Tuhan tak pernah dendam. Itulah bedanya kita, manusia kecil ini dengan Dia yang Maha Besar ini.

Dan saking punya kuasanya Dia dalam semua hal, saya percaya Tuhan tak minta dipuji, dibela saat ada orang yang menghinaNya. Karna begini, 4 tahun yang lalu saya pernah menjalani kemoterapi. Dan buat saya, saat itu adalah masa-masa yang PALING sulit dalam hidup saya. Hingga akhirnya saya sembuh dan bebas dari kemoterapi beserta penyakitnya yang bersarang di tubuh saya, tak hentinya saya bersyukur dan berterima kasih pada Tuhan. Hingga tercetus dari hati saya bahwa saya akan menjadi pelayan Tuhan. Saya akan menjadi orang yang melayani Tuhan dengan melakukan kebaikan sebanyak-banyaknya. Tapi, yah namanya manusia yang banyak dosa saya pun lupa akan apa yang saya ucapkan saat itu.

Dan di suatu waktu saya menonton salah satu acara dakwah yang menyebutkan bahwa Tuhan tidak pernah minta dibela, dipuji atau bahkan dilayani oleh kita. Karna jika kita tidak melakukan hal-hal itu pun Tuhan tidak akan merugi. Yang merugi siapa? Ya kita-kita juga. Tuhan kan maha dari segala maha. Dia sudah punya banyak hal di dunia ini. Semua yang ada di dunia ini milikNya. Jadi Dia tidak butuh hal-hal remeh temeh seperti janji-janji palsu saya sebagai manusia untuk menjadi pelayan bagiNya. Tapi lagi-lagi, Dia tidak meninggalkan saya. Tidak dendam pada saya. Dia bahkan memberikan ribuan nikmat dalam hidup saya. Nikmat dalam bentuk kesehetan, suami yang baik, anak², rezeki, dan masih ada banyak jutaan nikmat lainnya.

Jadi, saat ada orang yang menghina atau menjelekkan orang yang saya cintai, apa yang saya yakini (contohnya alquran atau agama saya), dan bahkan Tuhan yang saya kasihi ini, saya tidak akan serta merta marah-marah, merasa tidak terima, dan lalu jadi merasa punya hak untuk menghakimi mereka. Nggak. Saya juga merasa sebagai muslim belum tentu saya bisa mengaplikasikan alquran dengan baik jadi gimana bisa saya membelanya atas nama agama. Atau saya juga belum bisa jadi muslim yang baik dalam agama saya, lalu gimana bisa saya marah saat ada orang yang menghina agama saya. Bahkan, jika ada orang yang menghina Tuhan saya pun belum tentu saya bisa balik marah pada mereka. Karna apa? Memangnya saya sebagai hambanya sudah mencintai Tuhan saya dengan tulus? Nggak. Karna gak munafik, saya pun masih memikirkan dunia. Punya hidup enak dan punya uang banyak terkadang masih jadi impian saya. Saya masih menuhankan dunia, di samping mencintai Tuhan saya.

Dan saat ada  yang menghina alquran, agama atau bahkan Tuhan saya, saya justru harus berkaca. Apakah saya sebagai orang yang meyakininya sudah menjaga dengan baik alquran dan agama saya? Tidak. Saya masih punya banyak kekurangan, bahkan dalam mencintai Tuhan saya sendiri yang sifatnya misteri. Dan buat saya, dalam hal mencintai Tuhan kita, itu termasuk privacy. Hanya antara saya dan Tuhan. Bagaimana caranya? Biarlah itu menjadi cara kami. Dan hanya kami yang tahu. Karna ada ruang di mana tidak bisa dimasuki oleh siapapun dalam hubungan saya dengan Tuhan.

Saya gak mau komentar apapun tentang mereka yang turun ke jalanan dalam rangka membela alquran dan agamanya. Saya merasa tak punya hak untuk menyalahkan siapapun. Karna kita tahu, ada yang Maha Benar. Saya juga tidak mau merasa benar. Bahkan saya takut jadi orang yang paling merasa benar. Biarlah ini jadi rahasia Tuhan. Tentang benar dan salah, karna benar dan salah versi manusia itu sifatnya hitam putih. Dan saya mencoba fokus saja pada dosa-dosa saya dibanding sibuk menghitung dosa orang lain …

Sekolah di sekolah atau sekolah di rumah

Akhir-akhir ini banyak sekali artikel di sosmed tentang sekolah yang erat kaitannya dengan sistem pendidikan di Indonesia. Dari mulai anak di bawah umur 7 tahun yang tidak dibolehkan dipaksa belajar membaca dan menulis. Yang berbanding terbalik banget dengan kurikulum, anak yang mau masuk SD harus sudah bisa baca tulis. Hingga anak-anak di TK mau tidak mau harus sudah bisa belajar baca tulis. Maksudnya sih baik, tapi sayangnya si-entah-siapa-yang-bikin-aturan-ini tidak mempertimbangkan penerimaan otak si anak. Setiap anak kan beda-beda. Ada yang saat diajarkan menulis dan membaca memang langsung bisa, ada juga yang butuh waktu. Sama halnya dengan UN. Tidak bisa disama ratakan hanya untuk menilai pintar tidaknya seorang anak. Atau hanya jadi alat ukur lulus tidaknya si anak.

Ah, tapi siapalah saya bisa menilai dan komentar tentang sistem pendidikan di Indonesia. Tapi yang saya bingungkan adalah banyak meme, artikel atau pendapat ahli yang bilang kalo sekolah usia dini itu kurang baik. Tapi anehnya, kenapa tidak ada solusi harus bagaimana. Karna as I know, anak-anak di sekitar rumah saya masih harus mengikuti sistem bisa baca tulis sebelum masuk SD. Karna mau tak mau mengikuti prosedur sekolah. Dan yang jadi pertanyaan saya juga, kenapa pemerintah diam saja? Dan kenapa tak ada solusi untuk itu?

Lalu, muncul lagi artikel tentang pendidikan di Finlandia yang jauh berbanding terbalik di Indonesia. Yang menerapkan cara belajar sesantai mungkin. Biar anak-anak bisa menikmati sekolah dan minim stress hanya karena banyak tugas atau PR yang (maaf) entah manfaatnya apa. Tapi kemudian artikel itu juga (menurut saya) tidak membantu apa-apa. Karna (lagi-lagi) tidak ada solusi apa-apa dari pemerintah untuk sistem pendidikan yang lebih baik buat anak-anak. Malahan Indonesia geger sama pernyataan mentri pendidikan baru yang sempat dibahas di internet tentang jam belajar yang harus ditambah. Yang (lagi-lagi menurut saya) gak ada manfaatnya. Saya jadi khawatir sama masa depan anak saya kelak kalo sistem pendidikan kita masih gini-gini aja.

Banyak juga yang mulai memilih homescholling atau bersekolah di rumah. Kalo yang ini saya belum paham sih gimana sistemnya. Kelebihan dan kekurangannya. Tapi kalau pun someday saya lebih memilih homeschoolling untuk anak saya, rasanya saya akan memilih homeschoolling by parents. Artinya, saya dan suami yang jadi guru langsung anak-anak. Tapi itu pun kalo kami sudah siap. Sebagai orang tua sekaligus guru bagi mereka.

Saya baca bukunya Kang Hasan, yang di dalamnya ada tentang parenting dan sekolah. Dan menurutnya, sekolah itu harusnya mendidik anak-anak untuk jadi lebih disiplin. Contohnya, mau ikut antri saat di tempat umum, siram air di WC umum, gak nerobos lalu lintas saat lampu merah. Hal-hal semacam itulah. Yang kadang terlihat sepele padahal penting. Dan Kang Hasan juga menekankan. Bukan sekolah yang membuat kita cerdas atau pintar. Tapi diri kita sendiri. Dan sayangnya, sekolah yang seperti ini yang sesuai dengan yang kita harapkan untuk anak-anak kita belum banyak di Indonesia. Kebanyakan sekolah masih mementingkan nilai bagus saat ujian. Hanya sebatas itu.

Bahkan saya pernah nonton suatu video yang di dalamnya menerangkan bahwa sekolah itu malpraktek pendidikan. Karna sistem suatu sekolah hanya menciptakan anak-anak layaknya seorang robot. Baju harus seragam, rambut harus rapi, duduk di kelas harus rapi, tidak boleh begini tidak boleh begitu, dan sederet peraturan lain yang mengungkung anak-anak di sekolah. Bahkan kadang mematikan jiwa kreativitas seorang anak.

Saya tidak bilang sekolah tidak penting. Sekolah juga penting. Karna di dalamnya ada ilmu, ada pengetahuan, ada pendidikan, ada banyak wawasan. Dan kita bisa belajar banyak hal dari sekolah. Yang disayangkan adalah sistem pendidikan di Indonesia yang masih belum memadai. Belum mampu menciptakan anak-anak yang cerdas secara alami. Itu yang sangat disayangkan. Padahal potensi dan bakat seorang anak itu bisa menjadi mutiara untuk masa depan bangsa kita. (Duileh, ngomonginnya bangsa dan negara udah kejauhan keleus 😂😂😂)

Yah, intinya saya berharap banyak dari sistem pendidikan di Indonesia. Karna untuk masa depan anak saya juga. Dan saya gak mau anak saya nanti dibikin stress sama tugas sekolah. Kayak saya dulu waktu zaman sekolah. Dan saya juga gak mau sekolah jadi kayak neraka buat anak-anak saya kelak kalo sistemnya masih gini-gini aja. Dan reminder juga buat saya sebagai orang tua kalo kita nyekolahin anak di sekolah itu bukan semata-mata nyerahin semuanya sama guru. Pendidikan utama anak tetap tanggung jawab kita sebagai orang tuanya di rumah.

Yah, walopun cara saya mendidik anak juga belum bagus-bagus amat. Saya juga masih terus belajar dan berusaha. Tapi berharap untuk yang lebih baik tidak ada salahnya kan? Isnt it?

hospitally-memory

Bau karbol. Eh, karbol apa karbon ya? Bau obat-obatan. Bau kamar mandi higienis. Adalah serangkaian bebauan aroma rumah sakit. Tadi, pas lagi baca salah satu novel tiba-tiba inget bebauan itu. Bau-bau yang menakutkan. Bau-bau yang bikin trauma yang berkepanjangan hingga berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun berikutnya. Walau sekarang sudah lupa seperti apa rasanya trauma itu, tapi sakit hati dari bau-bauan rumah sakit itu masih ada. Sisanya.

Mungkin klise, kalau aku curhat tentang post partum yang kedua ini. Semua perempuan yang pernah hamil dan punya anak pasti tahu rasanya. Kita harus berjuang keras kuat-kuatan dengan hormon yang bikin emosi gak karuan. Sebentar seneng, sebentar sedih, sebentar marah-marah, lalu beralih ke nangis-manja-grup. Duh, nggak banget deh. Hidupku kayak lagi dipermainkan si hormon. Tiap hari jumpalitan.

Masalahnya adalah, Syera mulai ngajak emaknya yang drama queen ini begadang hampir tiap hari. Dari yang tadinya cuma sejam, meningkat jadi 2 jam, lalu 3 jam dan sekarang lebih dari 7 jam. Dan reaksiku? Dari yang manyun-manyun gak jelas karna nahan kantuk, lalu marah-marah sama si bayik yang nggak tidur-tidur (as I know itu tindakan bodoh), sampe nangis sampe capek karna bingung dan lelah menghadapi si baby girl yang nangis-nangis kejer terus.

Lalu apa yang aku lakuin? Trust me, semuaaaa hal udah dilakuin. Dari mulai searching kenapa bayi nangis mulu tiap malem, cara menghadapinya (yang sayangnya gak ada satu pun yang mempan), minta air doa sama orang yang ‘bisa’ karna takut bayi yang baru lahir ini diganggu sama makhluk tetangga sebelah 😅. Terus udah 2 kali Syera pijat bayi, sempet nyenyak bobo tapi itu pun cuma sehari. Ke sananya mah kambuh lagi penyakit nangis malem-malemnya. Ngebalurin dia pake bawang udah, pake kayu putih, pake minyak telon. Badannya dibalut baju tebel beserta selimutnya biar dia gak kedinginan juga udah. Dan hasilnya? Sama sekali gak ada yang berhasil. Dan imbasnya, aku jadi makin cepet emosi karna kurang tidur dan kelelahan.

Sampe puncaknya tadi. Syera begadang dari jam setengah 1 malem, dan baru tidur nyenyak jam 2 siang. Sekalinya dia tidur bener, Alkha bikin ulah dengan teriak-teriak sampe adeknya nangis dan bangun lagi. Tobat ya Allah. Lelahnya luar dalem. Iya tenaga, iya hati, iya jiwa. Duh, komplit. Aku nyerah. Duduk bersimpuh sambil nangis. Ya Allah, lelahnya warbiyasahhh. Tapi pas baca novel tadi, tiba-tiba aku inget tentang kemoterapi 4 tahun yang lalu.

For God sake, aku melupakan satu hal. Lagi-lagi tentang bersyukur. Aku lupa mensyukuri apa yang sudah Tuhan kasih. Yaitu anak-anak, yang kuanggap makhluk yang cuma bikin aku capek (oh, curse me). Bayangkan! Aku gak harus keluar masuk rumah sakit kayak dulu, badanku cuma lelah. Bukan kesakitan karna efek obat kemo yang kerasnya naudzubillah. Dan aku ditemenin makhluk dari surga yang dikirim Tuhan. Aku juga masih bisa makan enak dan tidur nyenyak (walopun waktunya cuma dikit). Tapi minimal aku gak usah belibet sama urusan kemoterapi yang urusannya udah sama nyawa. Ya Tuhan. Aku merasa jadi orang paling bodoh dan ibu paling jahat sedunia.

Aku selalu berdoa minta kesabaran & kekuatan sama Tuhan. Dan Tuhan menjawab semua doaku dengan kasih ujian lewat anak-anakku. Tuhan mau aku belajar sabar dan menahan emosi lewat mereka. I know, menuliskan kalimat ini lebih mudah dibanding ngejalaninnya. Tapi aku juga bener-bener belajar. Untuk mengolah emosi, dan mencoba lebih sabar lagi dalam menghadapi kedua anakku. Jadi seorang ibu itu, pengorbanannya … Aduh banget.

Dan inti dari hospitally-memory ini adalah kenangan menakutkan tentang rumah sakit itu sudah mengingatkanku tentang menerima dan bersyukur. Waktu lagi lelah dan emosi pas lagi begadang, aku nanya sama Tuhan. Tuhan maunya apa sih? Dan Tuhan menjawab dari rangkaian kenangan bau rumah sakit itu. Bahwa aku hanya perlu menerima dan bersyukur. Tak peduli seperti apa susahnya hidup, dan seperti apa susahnya menjalani apa yang tidak aku suka. Tapi ternyata itu yang aku butuhkan. Bukankah Tuhan lebih tau apa yang aku butuhkan? Tuhan tak pernah meleset dalam bekerja …

Perempuan hebat itu, yang tidak kapok hamil 🙊

Ilustrasi gambar ini pasti bikin siapapun tertawa. Karna bayi-bayi itu lucunya bukan main. Bikin gemes dan as I know ya, bayi itu adalah makhluk gigitable. Dulu, menurut saya bayi itu udah kodratnya lucu. Mereka kayak punya trademark sendiri kelucuannya. Dan makhluk lucu, suci dan tidak berdosa itu boleh banget bikin kita kesel karna memang mereka gak tahu apa-apa. Mereka belum mengerti dunia dan isinya yang kadang menyebalkan ini.

Tapi setelah saya punya anak, entah kenapa saya merasa kalo yang lucu itu cuma anak saya aja anak orang lain nggak. Haha. Kidding ah 😂 Awal-awal saya punya anak, dan saya baru tahu kalo ternyata ngurus anak secapek itu saya jadi tidak menganggap mereka makhluk lucu lagi. Walaupun itu waktu di awal doank. Setelah menikmati mengurus dan membesarkan anak, jadilah kelucuan itu jadi hak cipta. Cuma anak gue doank yang menurut gue lucuk 😂😂😂

Oke. Back to topic yang sesuai dengan judul blog ini. Menurut saya, perempuan hebat itu adalah perempuan yang gak kapok punya anak. Mau hamil lagi dan mau nambah-nambah lagi bahkan rela punya anak banyak. Apalagi di zaman yang tidak asing dengan pil KB, suntik, IUD dan sebagainya ini kalo masih ada perempuan yang punya anak banyak itu hebatnya pake banget. Kenapa? Karna saya baru punya anak 2 aja, ngeluhnya udah kayak punya anak 10. Belum lagi hamilnya. Dari mulai mual muntahnya yang jadi rutinitas sehari-hari, sakit pinggang, bolak balik kamar mandi karna gak bisa nahan kencing, badan terasa berat seiring dengan bertambahnya usia janin, tidur malam yang gak enak. Dan masiiiihhh ada sederet daftar gak enak lainnya dari kehamilan. Jadi, buat mereka perempuan di luar sana yang masih mau hamil dan punya anak itu seriously mereka hebat.

Eh, bukan berarti hamil itu cuma gak enaknya aja ya. But I means, perjuangan seorang perempuan dalam menjadi seorang ibu itu sungguh tidak mudah. Dan saat saya melihat beberapa teman saya yang masih nambah lagi nambah lagi anak, duh saya malah malu. Saya baru nambah 1 aja udah sering ngeluh. Dan berasa jadi perempuan paling menderita sedunia. Saya kagum sama mereka. Sama mental mereka yang berani dan fisik mereka yang kuat. Luar biasa Tuhan memang benar-benar memberi kekuatan sebanyak-banyaknya. Padahal perempuan-perempuan ini juga tahu hamil itu gak mudah. Belum lagi ngurus anaknya. Melahirkannya apalagi. Normal atau caesar sama aja gak enaknya. Tapi, perempuan-perempuan ini masih gak kapok juga hamil dan nambah anak.

Kalo saya? Habis lahir anak kedua ini mau istirahat dulu ah sampe 5 taun ke depan sesuai dengan masa pakai KB 😂 saya jadi terlihat mainstream ya. Hihi. Tapi apa daya, saya masih mau fokus ngurus kedua anak saya ini. Saya juga lagi pengen manajemen emosi. Selama ini saya sulit mengendalikan emosi, tapi dalam menghadapi anak mau gak mau saya harus belajar dan harus bisa mengendalikan emosi. Karna saya juga gak mau anak-anak saya tumbuh jadi orang yang kayak saya. Bad on handling emotion.

Dan perempuan-perempuan hebat itu, beneran gak kapok. Luarrrr biasa banget. Maaf kata, saya gak terlalu simpatik sama wanita-wanita yang sudah mengubah dunia dengan prestasi atau dengan hal-hal positiv yang mereka lakukan untuk dunia. Saya kagum iya. Tapi di mata saya hebat itu tetaplah perempuan dengan anak banyak dan mengurus mereka dengan tangan sendiri. Apalagi kalo tanpa ART. Karna menghadapi anak kecil ternyata jauh lebih susah dibanding menghadapi atasan 😅

Apalagi perempuan-perempuan zaman dulu kayak nenek-nenek moyang kita yang anaknya banyak. Dengan zaman yang serba minim fasilitas dan terbatas. Zaman dulu belum ada oprasi caesar, jadi kalo melahirkannya susah (kayak gue) mau gak mau tetep akan diusahakan normal. Belum zaman KB, mau gak mau anaknya muncul lagi muncul lagi. Belum musim ART, mau gak mau harus ngurus semua sendiri. Gimana dengan nyuci popok? Boro-boro ada mesin cuci. Ditambah lagi gak ada pampers atau clody. Beuuhhh kebayang jauh lebih merepotkan daripada kita yang hidup di zaman Jonru pinter bikin meme lucuk 😂

Lah kita mah udah hidup di zaman serba mudah. Tetep aja ngeluh capek. Ya walopun emang capek beneran *curcol 😅 So’ saya akan jadi fans perempuan-perempuan hebat garis kerasss. Karna saya ngerasa gak bisa setangguh mereka. Khususnya dalam mengurus anak. Sekarang aja saya lagi belajar terus gimana caranya memanajemen emosi sama anak. Anak adalah ujian itu bener banget. Kita sebagai seorang ibu dan sebagai orang tua diuji banget setiap hari sama anak. Dan Tuhan, memang sedang mengajarkanku ikhlas dan sabar lewat anak-anak. 

Dear perempuan yang gak kapok hamil, youuuuu rooooccck 😎🙌😂✌

Tuhan, kapan Engkau marah?

Tulangku seperti melepuh saat membaca kalimat yang kurang lebih bunyinya seperti ini, ” Saat kita memasuki masjid, lalu menghadap Sang Kuasa berjajar dengan manusia-manusia lainnya. Sadarlah kita bahwa kita hanya manusia biasa yang sejajar dengan manusia lainnya. Dan merendah serendah-rendahnya dihadapan-Nya.”

Seperti biasa, aku lupa keberadaanNya saat sedang terpuruk. Aku merasa tenggelam sendirian ke tempat yang asing. Hingga lupa bahwa Dia selalu menemani. Yah, mungkin aku terlalu dunia. Memikirkan ego yang memenjarakan emosi sedikit demi sedikit setiap hari. Everyday is like a war day. Aku berperang dengan diriku sendiri. Dengan emosi yang tak kunjung reda. Yang menggerogoti kebahagiaanku yang ternyata bukan bahagia. Ini bahagia buatan.

Aku juga lupa. Aku ini apa sih? Hanya secuil butiran dari keMahaanNya. Aku tak ada artinya. Aku tergerus oleh kemarahan dan kesedihanku sendiri. Energiku habis untuk kemarahan yang tak terhingga ini. Hingga kemudian aku sadar, jika aku yang marah lalu kapan giliran Tuhan yang marah?

Jika saat aku melakukan dosa atau kesalahan lalu Ia marah, mengapa hingga saat ini hidupku masih terasa nikmat. Dan pertanyaan yang kini terpatri di otakku, ” Tuhan, kapan Engkau marah?”

Betapa Lucunya Hidup

Pernah baca salah satu tweetnya Arman Dani (bukan Ahmad Dani yess 😂), bahwa justru ketika kita berhenti menginginkan sesuatu Tuhan justru mengabulkan permintaan kita. Memang hidup sebercanda itu. Kadang hidup memang begitu lucu. Terlalu lucu untuk ditangisi atau ditertawakan. Kenapa saya bilang lucu? Karna, kadang apa yang tidak kita sukai dalam hidup suatu hari nanti malah menjadi hal yang dirindukan. Seriuously, ini nyata.

Cerita dikit ya. History dibalik saya ingin membahas tentang kelucuan hidup di blog suka-suka ini (btw, lucu juga namanya blog suka-suka 😝). Suka-suka gue lah mau diisi dengan tulisan apa. Hihi. Oke, back to topic. Jadi, dulu waktu masih zaman pacaran sama pacar terakhir saya, jalannya itu gak mulus. Jalan yang harus kami hadapi itu jelek dan bolong-bolong. Mirip jalan di kabupaten yang gak dibenerin sama Bupatinya *eh kenapa jadi curcol 😜😝

Kenapa jalan hubungan kami gak mulus? Karena ada kendala di restu orang tua. Biasalah namanya orang tua ingin yang terbaik buat anaknya. Dan pacar saya kala itu sempet belum dipercaya bisa bahagiain anaknya kalo kami menikah. Kami masih dianggap hanya akan makan cinta dan modal baper untuk menikah. Di luar apa itu definisi cinta, pokoknya kami tidak dipercaya dalam membina rumah tangga. Dan selama kami berpacaran tak hentinya saya didoktrin tentang betapa buruknya pernikahan. Rupa pernikahan itu mirip si Valak. Nyeremin pake banget. Hampir setiap hari saya nangis, kenapa saat saya menjalani hubungan serius dengan pria yang (menurut) saya tepat jalannya harus penuh liku. Saya sedih, kenapa orang tua tidak percaya bahwa kami mampu. Walaupun memang wajar ketakutan orang tua didasarkan oleh banyaknya kegagalan rumah tangga anak remaja yang mengatasnamakan cinta.

Tapi selama 2,5 tahun itu kami berusaha dan berusaha. Tak pernah menyerah. Lucky me, pacar saya saat itu mau diajak kerja sama. Walaupun kami harus menjalani hubungan sembunyi-sembunyi tapi buat saya dia cukup bertanggung jawab dalam mengajak saya belajar berumah tangga. Karna saat saya bilang saya takut kehidupan rumah tangga saya kelak akan seburuk apa yang diramalkan oleb banyak orang, dia bilang artinya kita harus menguatkan pondasi dari sekarang. Biar nanti saat menjalani rumah tangga, kita sudah punya pondasi yang kuat. Yang gak gampang goyah. Karna saat itu memang bukan hanya orang tua saya saja yang tidak percaya hubungan kami bisa berhasil. Orang-orang di sekitar kami pun ikut meramalkan hubungan kami yang gak akan bisa di bawa ke mana-mana. Dan cukup banyak juga saat itu orang-orang yang nyambi jadi Tuhan, sok yang paling tahu segalanya tentang jalan hidup kami.

Sampe akhirnya kami mengantongi restu dan izin dari orang tua untuk menikah, duh … Rasanya legaaaa banget. Apa yang kami usahakan terbukti berhasil. Yah, habis mau gimana lagi. Ada campur tangan Tuhan sih di sini. Jadi tangan manusia yang saat itu mencoba memisahkan kami ya pasti kalah sama tangan Tuhan. Kalo diinget-inget lagi masa-masa itu memang menakutkan dan menyedihkan. Sungguh! Perjuangan kami gak mudah. Tapi sekarang, entah kenapa kadang saya kangen sama masa-masa berjuang itu. Sekarang, saat saya sudah di masa kini yang saat itu statusnya masih masa depan, rasanya saya bisa menertawakan hidup saya di masa lalu. Apa yang saya tertawakan? Kebodohan saya, pikiran ketakutan saya yang belum terjadi, dan menertawakan kesedihan saya yang padahal sifatnya sementara. Padahal mungkin setiap saya merintih dalam doa, Tuhan tak hentinya berbisik. Sabar, tunggu sebentar …

Betapa lucunya hidup ini. Saat kita sudah terbebas dari rasa sakit yang sayangnya kita sendiri yang menciptakan, justru disitulah kita merasa ingin mengecap rasa-rasa itu. Karna kita sering lupa bahwa saat kita merintih dalam sedih itu, justru ada banyak bahagia yang menyelimuti. Hanya kadang kita tak sadar karna terlalu fokus pada kesedihan.

Mungkin ini bisa dijadikan pelajaran. Saat sedang menghadapi sesuatu yang serba gak enak dalam hidup, ingatlah bahwa suatu hari nanti kita justru akan merindukan masa-masa ini dan malah menertawakan kesedihan kita sendiri. Hidup selalu menawarkan sesuatu. Entah itu sesuatu yang indah atau sesuatu yang menyedihkan. Tapi apapun yang ditawarkan oleh hidup, mau tidak mau suka tidak suka harus kita terima. Karna justru dengan menerimalah kita bisa berdamai dengan hidup. Semesta terlalu luas untuk hanya dijadikan tempat untuk meratap. Haha. Kenapa jadi sok bijak gini?

Padahal kegiatan sehari-hari masih meratapi hidup yang gak sesuai dengan yang diinginkan. Dulu, mati-matian minta sama Tuhan ingin punya anak. Setelah dikasih 2 tiba-tiba menyesal. Apakah dulu memang saya ingin punya anak atau sekadar biar bisa update di sosmed bahwa saya hamil, melahirkan lalu punya anak yang (alhamdulilah) sehat dan lucu? Ini jadi pertanyaan tersendiri buat saya pribadi. Jangan-jangan keinginan saya untuk punya anak biar saya mainstream kayak orang-orang doank tanpa mau menerima seabreg tugasnya. Duh …

Betapa lucunya hidup. Hidup menawarkan kebahagiaan di saat kita berhenti menengadahkan tangan pada Tuhan saat meminta sesuatu. Jadi berhati-hatilah saat menginginkan sesuatu. Karna Tuhan, tahu apa yang kita butuhkan dalam hidup. Hingga Dia selalu memberi apa yang kita butuhkan. Bukan apa yang kita inginkan. Bukan apa yang kita ulang-ulang kalimatnya saat berdoa. 

Betapa lucunya hidup, jadi mari kita tertawakan kesedihan kita yang sementara ini …

Being a Mom

Sorry for this boring story. Karna emak-emak ini mungkin sudah terlalu sering bercerita tentang menjadi seorang ibu. Apalagi kalo isinya tentang mengeluh, pasti membosankan. But I need to share this, buat ngecek sudah separah apakah tingkat kewarasanku sebagai seorang ibu 😂😂😂

Dan aku selalu butuh ruang menulis keseharianku. Bukan untuk pamer (apapulak yang harus dipamerin 😅), dan bukan untuk show-who-I’m. Ah, gue bukan siapa-siapa pulak. Tapi aku memang butuh me time yang tepat. Dan menulis adalah mediator yang tepat untuk menumpahkan apa yang gak enak di hati (menurutku). Yah, daripada sibuk ngeluh di status kan gak guna juga.

So’ here I’m. Setelah merasakan repotnya ngurus batita dan merasakan sulitnya bagi waktu antara 2 anak kicil itu, akhirnya aku ingin menumpahkan sedikit saja keluhanku di sini. Dan hasilnya, yess I’m stress. Sempet yang hilang nafsu makan beberapa hari. Kalo gak inget lagi menyusui mungkin aku akan memilih untuk gak makan seharian. Emosi juga memuncak hampir setiap menit, Karna anak pertamaku yang (unlucky me) bikin ulah terus. Belum lagi bolak balik ganti popok cuci popok. Duh rutinitas semakin bertambah banyak. Waktu tidur semakin berkurang, dan semuanya terasa melelahkan. Siang marah-marah sama Alkha, malem nyalahin diri sendiri gara-gara marah-marah terus sama anak. As I know that its totally wrong. Being a mom, is sooooo long tired. Capeknya gak berhenti. Sampe tiap muncul si emosi, aku langsung istihgfar dan berdoa minta dikasih kesabaran & kekuatan sama Tuhan. Asli, aku nyerah. Gak bisa menghandle ini sendiri (maksudnya secara mental ya, bukan secara tenaga). Dan pasrah sama Tuhan adalah satu-satunya cara. Karna Pak Suami bilang Tuhan maha pengatur yang baik. Dan hidup kami sudah diatur sedemikian baiknya sama Tuhan. Aku sadar, Tuhan kan bukan Pak RT yang salah kaprah dalam mengatur warganya. Tuhan juga bukan Gubernur yang lupa diri dalam mengurus masyarakatnya. Atau atasan yang gak becus ngatur bawahannya. Bukan. Dialah Tuhan, yang sudah mengatur hidup kita sampe detail sekecil-kecilnya. Lalu untuk apa kita khawatir? Tapi sayangnya, kita hanya manusia biasa yang tak hentinya bergulat dengan rasa khawatir dan rasa takut akan apa yang belum terjadi.

Aku hanya sedang lelah dengan rutinitas baru ini. Aku sedang tenggelam dalam hidup yang baru. Aku sibuk bermetamorfosa. Aku juga sibuk beradaptasi. Tapi aku sadar, Pak Suami dan Alkha juga sedang beradaptasi dengan hidup baru kami. Dengan kedatangan si bayik di hidup kami. Dan yang aku lupakan, si bayik juga sama adaptasinya dengan kami. Perpindahan dari hangatnya rahim Ibu ke dunia yang serba berisik ini pasti tidak mudah juga buat dia. Apalagi yang bisa dia lakuin cuma nangis. Aku lupa bahwa si bayik gak cuma bobok mimi cucu aja kerjanya. Mungkin, aku hanya sibuk memikirkan diri sendiri. Seolah-olah cuma aku yang beradaptasi hanya karna aku yang kebagian banyak capeknya.

Ketakutanku akan susahnya bagi waktu antara Alkha & Syera jadi kenyataan. Aku harus selalu putar otak untuk nentuin mana dulu yang harus didahulukan. Walopun seringnya dedek Syera yang dicuekin dulu sampe dia nangis-nangis kejer. And for me, my life is a surprise. And everyday is a surprise day. Karna saat bangun dari tidur, yang ada di otak adalah ulah apalagi yang akan dilakuin sama Alkha hari ini. Atau Syera bakal rewel gak ya hari ini? Saking menakutkannya … Kedua anakku seolah teror yang mencekam setiap harinya. Pikiranku pun penuh sama ion negatif. And I cant stay to be positiv. Poor me.

Sampe, one of my bestfriend say berbaik sangkalah sama Allah. Karna rencana Dia selalu indah. We’re just have to waiting it. Aku gak pernah muluk-muluk berpikir tentang berapa banyak pahala yang aku dapet dari being a mom ini. Honestly, I dont care. Aku cuma minta sama Tuhan biar dikasih kekuatan dan kesabaran. Biar bisa mengelola emosi saat ngurus anak-anak kecil ini. Aku gak mau anak-anakku yang jadi korban emosiku, imbas dari kelelahanku. Its unfair. Tapi menahan emosi dan amarah juga masih gak mudah buatku. Jadi aku masih terus belajar untuk itu.

Sampe pernah terlintas pikiran, Tuhan aku menyesal. Kenapa harus punya anak kedua secepat ini. Curse me. Karna itu pikiran bodoh dan jahat. Tak peduli seberapa lelahnya aku, itu tidak bisa dijadikan pembelaan. Aku mundur sebelum berperang. Aku juga sering bilang sama Tuhan, Ya Allah … Gak sanggup. Saking gak tahunya harus gimana saat menghadapi anak-anak yang menangis meronta-ronta dan saling minta didahulukan kepentingannya. Karna mereka belum mengerti tentang rasa. Yang mereka tahu, aku ibunya akan selalu ada 24 jam di saat mereka membutuhkan. Dan memang begitulah seharusnya.

Aku tak tahu sampai kapan keruwetan ini berakhir. Mungkin sampe aku lolos uji adaptasi. Dan satu-satunya cara sederhana yang bisa aku lakukan sekarang adalah menerima. Menerima keadaan bahwa aku seorang ibu dengan tanggung jawab 2 orang anak, menerima bahwa tugas seorang ibu memang seperti ini, menerima bahwa mau tidak mau aku harus menerima dan tak bisa lari ke mana-mana. Dan actionnya adalah, menghadapi. Menghadapi segala pahit yang terjadi setiap hari. Karna, anak-anakku adalah amanah. Dan Pak Suami bilang, jangan stress karna anak-anak tapi jadikan mereka penghilang stress. Buat seorang ibu rumah tangga itu gak mudah sihhh, tapi ya harus tetap dilakukan. 

So’  aku hanya berharap pada akhirnya aku bisa menikmati setiap keadaan yang sulit dan gak enak ini. Dan menerima apapun keputusan Tuhan akan hidupku. Being a mom, is the way to be stronger with happy 😀