Menjelekkan capres lain gak akan bikin kita pinter!

gambar-lucu-capres11

Pelis. Bukanya gue sok pinter atau sok ngerti politik sampe mau nulis blog dengan ngebahas capres kita. Hihi. Gue cuma agak gerah aja gitu ngeliat perkembangan pemilihan capres di negara kita sekarang ini. Gini ya, kita di sini gak akan ngomongin siapa yang paling bagus atau siapa yang paling pantas untuk jadi presiden. Bahkan gue pun berusaha untuk netral, walopun pas pemilihan nanti ada yang gue pilih. Tapi, gue gak keukeuh juga sih. Siapa yang pada akhirnya akan jadi presiden kan gimana Tuhan, bukan gimana rakyat. Hasil akhir mah Tuhan yang nentuin. Dan kalo pun capres yang gue pilih ternyata gak jadi presiden, ya gapapa juga. Mungkin kata Tuhan dia yang saat ini lebih pantas. Iya kan? Simple aja lah, gak usah dibikin ribet.

Masalahnya, gue kesel dan gemes kalo liat sosial media dan juga televisi atau media-media lainnya yang saling menjelekkan capres lawannya. Duh! Jadi orang kok ya gak cerdas banget sih. Kamu boleh kok ngedukung sepenuh jiwa raga jasmani dan rohani capres pilihan kita. Kan kita punyak hak penuh. Tapi mbok ya jangan jadi ngejelekkin capres yang lainnya donk. Kita mah fokus aja ngedukung capres pilihan kita. Lagian apa untungnya sih ngejelekkin capres satunya lagi? Asli deh! Itu gak akan bikin kita pinter. Malah bikin kita keliatan begonya. Dan menurut gue, kalo pun gue keukeuh nih ya ngedukung capres no 1 atau 2 misalnya dan ternyata capres pilihan gue itu menang emangnya untungnya buat gue apa? Cicilan kredit gue bakal lunas gitu? Atau besok lusa tetiba punya rumah segede alaihum gambreng gitu? Jawabannya tentu aja NGGAK! Jadi, kalo menurut gue mah gak usah selebay itu lah ngedukung capres. Eh, boleh sih koar-koar ngedukung capres pilihan kita. Iya asal gak jadi ngejelekking capres lainnya. Itu aja sih.

Apalagi nih ya, ngejelekkin capres lawan dengan bawa-bawa fisik si capres tersebut. DOH! Itu makin gak pinter. Beneran deh menurut gue mah gak ada bagus-bagusnya sama sekali. Jangan bikin diri kita keliatan bodoh hanya karna masalah pemilihan capres ini. Pikir positif aja, dua-duanya sama-sama punya potensi jadi presiden. Dua-duanya juga sama-sama punya chance buat jadi the next presiden. Tapi sebaliknya, saat salah satu dari mereka udah jadi presiden belum tentu juga sesuai dengan ekspetasi kita loh. Nah kan! Jadi kenapa harus repot-repot njelek-jelekin mereka ini hanya karna kamu lebih setuju sama capres pilihan kamu. Ya udah sih gue cuma mau komentar masalah itu doank. Maksudnya biar kita gak keliatan bodoh dengan ngejelekin lawan. Gak berjiwa besar gitu. Dan gak ada untungnya banget nyari-nyari kekurangan lawan. Karna kita gak bener-bener tahu apa yang terjadi di dalam sana kalo diliat dari segi politiknya.

Makanya gue bilang dua-duanya punya chance dan punya sama-sama punya potensi untuk jadi presiden. Karna gue gak pernah tahu di belakang pemilihan ke-capres-an mereka itu ada apa dan bagaimana (menurut segi politiknya I means). Apalagi gue mah bego bener sama masalah politik. Lagian, apa yang kita lihat bagus belom tentu dalam kenyataannya bagus juga kan. Sebaliknya, apa yang kita lihat buruk belom tentu buruk juga dalam kenyataannya. So’ dalam hal merespon pemilihan capres ini mending biasa aja. Gak usah berlebihan, gak usah jadi ngehina capres lawan, dan yakinlah masih ada sisi positif dibalik carut marut politik di Indonesia ini. Mungkin emang kata Tuhan ini yang terbaik yang harus kita jalanin. Mungkin juga belom waktunya Indonesia menemukan the real leader sesuai yang diinginkan masyarakat. Everything is possible kan. Dan rencana Tuhan masih akan jadi rahasia 🙂

Advertisements