Lelahku dibayar kontan oleh Allah

image

Kemarin, jadi hari yang cukup melelahkan. Eh, emang tiap hari lelah sih gue hahah. Tapi kemarin mungkin kesabaran gue lagi diuji. Sama siapa? Sama Alkha. My son …

Ada salah satu ayat yang bilang kalo anak itu adalah ujian. Eh, ayat apa hadis ya lupa? *keliatan gak cocok jadi Mamah Dedeh* 😂😂😂

Dan kemarin itu Alkha lagi bener-bener gak mau tidur. Tumben! Padahal kita baru pulang jalan-jalan. Dan harusnya sih dia capek. Harusnya yaaaa. Tapi dia masih seneng main, dipaksa tidur juga gak mau. Habis maghrib sempet tidur tapi itu pun cuma beberapa menit, at least kurang dari ½ jam 😕

Sialnya lagi gue udah kecapean dan ngantuk banget karna malemnya sleepless. Duh, beneran kesel deh. Tapi mau marah nggak guna. Marah ke siapa? Si bayik kan belom ngerti apa-apa. Kerjaan rumah tangga udah ngantri buat dikerjain. Dan makin malem perut makin kelaperan. Lucky me, suami mau bikinin makan malem. Lumayan lah yang gampang-gampang aja, yang penting enyak 😋

Tapi Alkha masih main. Walopun matanya udah teler tapi dia keukeuh mau main. Belom lagi dia ngerecokin emak sama bapaknya pas kami lagi makan. Duh! Makan jadi terburu-buru. Astaghfiruloh.

Tapi … Poinnya bukan itu. Memang begitulah menjadi Orang Tua. Apalagi Alkha adalah anak yang udah lama ditunggu-tunggu. Yang sangat diinginkan. Allah udah kasih secara cuma-cuma, dikasih sehat pula, masa gue nyia-nyiain gitu aja. Dan gue ngebayangin, Orang Tua gue pun serepot ini dulu waktu gue masih jadi bocah. Bahkan mungkin lebih. Dan gue bener-bener harus belajar banyak untuk bisa lebih sabar. Sleepless bahkan udah jadi makanan sehari-hari. Capek ngurus anak sama gak bebas ngapa-ngapain udah hampir khatam.

Dan semua lelahnya gue itu dibayar kontan sama Tuhan. Pake apa? Pake senyum Alkha, pake tangisan dia waktu pengen gue gendong, pake pinternya dia day by day bahkan selalu update tiap harinya, pake tawa dia yang renyah kayak tulang ayam KFC 😜 dan liat dia sehat selalu 😇

Masya Allah. Punya anak begitu luar biasa. Gue lagi dididik sama Allah. Untuk jadi Orang Tua yang tepat, sabar dan ikhlas. Siapa bilang anak belajar dari Orang Tua? Justru Orang Tua yang banyak belajar dari anak. And then, Orang Tua mengajarkan segala hal yang baik bagi anak.

Bismillah. Mudah-mudahan gue bisa semakin sabar dalam menghadapi, mendidik, dan mengajarkan anak. Hope so’ ☺

The second of Pindahan :mrgreen:

image

Finnallyyyyyy!!!
Bisa cerita-cerita lagi via blog 😀
Topiknya gak terlalu penting sih, curhat pribadi soalnya :p

Akhirnya, apa yang gue rencanakan setelah sekian lama ini berhasil terlaksana. Atas izin Allah jangan lupa ☺

Nah, yang amazing. Pindahan ini waktunya mepettt banget. Dalam waktu 1 minggu *karna satu dan lain hal*, gue sama suami udah harus buru-buru pindah. Tapi emang dimudahkan sama Tuhan. Rumahnya dapet, dan tetek bengeknya juga dikasih. Alhamdulilah. Yang bikin ribet, suami lagi ada kerjaan deadline yang waktunya kejar-kejaran juga sama waktu pindahan. Itulah yang bikin rempong. But over all, alhamdulilah semuanya aman ☺

Hari pertama pindah sempet galau karna suami harus buru-buru pergi kerja lagi sedangkan barang-barang masih asal naro dan gue belom hapal naronya di mana aja. Tapi lagi-lagi Tuhan memudahkan, mertua datang mbantuin. Yippyyy 🙂

Akhirnya sedikit demi sedikit beres dan gue nyicil beresin barang lainnya selama 2 minggu ke depan. Yay!

Awalnya sempet agak ragu, betah ga ya gue. Tetangganya rese ga ya, rumahnya bikin nyaman ga ya, daaaan sederet pertanyaan lain. Tapi alhamdulilah, karena lokasi rumahnya di daerah atas alias deket pegunungan ternyata gue ngerasa nyaman karena hawanya adem, air dingin & jernih banget, dan yang paling bikin seneng adalaaahhh No Mosquitos. HahahA. Masalahnya di rumah sebelumnya nyamuknya banyak binggow 😑 tapi di sini mah aman 🙂

So’ gue cuma bisa berdoa semoga rumahnya bawa berkah, rezeki keluarga kecil kami dilancarkan, gue + suami + anak juga diberi kesehatan. Amiiiinn Ya Rabb 😇

Karena, however waktu awal-awal pindahan gue sempet agak trauma sama pindahan rumah yang pertama kali setelah menikah 2,5 tahun yang lalu. Waktu gue baru pindahan dan udah langsung sakit aja. Sampe harus ngungsi lagi ke rumah ortu. Tapi mudah-mudahan di rumah baru ini everything is gonna be oke ya. Manusia emang cuma bisa berharap dan minta perlindungan, tapi Tuhan lah yang menentukan. Mari diaminkan :mrgreen:

So’ welcome home new life 😆