Finnaly!!! Waiting after 10 years ☺

image

Can you imagine?

Menunggu selama 10 taun itu sangat melelahkan. Sangatnya ditambahin pake banget 😜 jangankan 10 taun cyin, nunggu beberapa jam doank itu nyebelin banget. Karna konotasi menunggu itu artinya nggak pasti.

Sama gak pastinya sama gue yang berulang kali menunggu doa gue dijawab sama Tuhan selama 10 taun lamanya dalam hal mengirim naskah ke penerbit. Come on … Gue aja bingung kenapa bisa syabar selama itu.

Cerita historynya dikit ya … Awal ngirimin naskah ke penerbit itu taun 2004. Gue masih kelas 2 SMA saat itu. Karna kebelinger sama novel Dea Lova, gue yang saat itu cuma hobi nulis cerpen/puisi langsung merambah ke dunia penulisan novel *halah

Dan pertama kali ngirim terus ditolak itu rasanyaaaahhh. Ya udah lah ya kemampuan nulisnya aja masih ngasal. Hahah. Setelah itu gue malah makin giat nulis novel (walopun tiap ngirim ke penerbit pasti ditolak hahah 😂😂😂). And you know what karna saat itu belum musim laptop dan gak punya komputer juga, gue pun nulis pake tangan di buku tulis dan pake pensil. Agak ngeri juga ngebayangin dulu gue rajin amat cari ide lalu nulis pake pensil 😁

Pas masuk kuliah dan punya laptop, baru deh gue ngetik langsung di laptop. Bahagia bukan kepalang karena akhirnya gue agak canggihan dikit 😝
Semakin hari inspirasi semakin bertambah banyak. Khususnya pas masuk kuliah ya. Banyak banget bahan yang bisa gue jadiin tulisan. Tapi sayang oh sayang, tulisan gue masih belom layak muat. Tapi, temen-temen gue yang (Alhamdulilah) masih mau baca hasil karya gue masih suka sama novel-novel yang gue bikin itu.

Kecuali ada 1 yang bisa dibilang kritikannya sudah teruji secara klinis jadi pas dia ngritik gue habis-habisan gue langsung kayak dipecut buat nulis lebih baik lagi. Bukan apa-apa, selera dia rada nyeleneh sih dalam hal buku. Haha I mean, beda dari yang lain. Jadi kalo tulisan gue dikritik artinya ya emang jelek banget. Hmmm … Sebut namanya jangan yaaaa. Hahaha. She’s one of my bestfriend meii 😝

Saat itu kritikan dia emang lebih pedes dari cengek. Tapi kata-kata dia yang bikin gue lebih mengeksplor kata, kalimat, sama wawasan. Alhasil. Di taun 2014, doa gue dijawab sama Tuhan. Novel gue yang judulnya 1 perasaan 3 logika diterima sama penerbit. Duh, itu rasanya campur aduk. Bahagia bukan kepalang iya, pengen nangis juga iya. Gue sampe sujud syukur saking bahagia dan berterima kasihnya sama Tuhan. God is the best, Tuhan Maha Asyik pokoknya 😍

Apalagi pas dapet email diterima itu, gue lagi hamil. Emang rezeki baby kali ya 😍

Intinya, Tuhan menjawab doa-doa kita di saat yang tepat. Entah setaun, dua taun, tiga taun, sepuluh taun atau berpuluh-puluh taun, kalo memang belom ya belom. Dan Tuhan memang pengen tulisan gue launching di saat gue sudah siap. Siap punya hasil karya yang bagus, layak baca, dan layak terbit. Akhirrrrnyaaahhh 🙌🙌🙌

Dan waktu sample bukunya nyampe di rumah. Horayyyy 🙌🙆 gue kayak lagi baca buku orang lain. Gak nyangka nama gue tertera di sana. So’ sekarang tinggal berdoa biar bukunya laku. Bukan masalah royalti ya (iya adalah ngarep dikit 😝), tapi gue harap pesan yang gue sampaikan di dalamnya diterima dengan baik sama pembaca. Dan mereka syuka sama bukunya, ceritanya, pesan-pesannya, dan boleh deh sama penulisnya. Ihiyyy 😅😅😅

I remember, dulu gue pernah bilang sama suami. Kalo gue ingin buku gue terbit karna gue butuh pengakuan. Pengakuan kalo gue itu penulis. Tapi dia bilang, kamu gak butuh pengakuan dari siapa pun. Kamu hanya perlu menulis. Menulislah sampai tua. Sampai kamu bosan. Dan mulailah gue ikhlas. Diterima ga diterima sama penerbit, gue akan tetap menulis. Dan … JENG JENG!!! Ini hasilnya ☺

image

Rasa syukur yang tak terbatas

image

Tuhan, izinkan aku bercerita sedikit saja malam ini.

Malam ini, aku tak mau banyak meminta. Aku hanya ingin mengucapkan terima kasih. Terima kasih yang tak terhingga. Nikmat, rezeki, kesehatan, kehidupan dan nikmat-nikmat lainnya yang Kau berikan padaku jumlahnya sungguh tak terhingga. Mungkin benar yang orang bilang, bahwa jangan bicarakan masalah angka dengan-Mu. Karena hitungan atau kalkulator versi-Mu sungguh tak berbatas.

Melihat anak dan suamiku sudah tertidur pulas dalam keadaan sehat, rasanya rasa syukurku kembali bertambah. Apa yang Kau berikan pada kami benar-benar di luar logika. Aku tak pandai belajar agama, aku masih tak rajin beribadah (ibadah dalam bentuk apapun), aku pun masih menjadi manusia yang hina.

Tapi rasanya Engkau tak berhenti memberiku banyak kebahagiaan. Hingga aku terlalu malu untuk kembali meminta yang lainnya. Jika permintaanku dibatasi, maka hanya berikanlah aku & seluruh keluargaku kesehatan. Kuharap permintaanku tak berlebihan.

Terima kasih Tuhan, terima kasih yang terhingga. Jadikanlah kami orang-orang yang selalu mengingatMu, dan selalu bersyukur padaMu. Bukan karena kami ingin diberi lebih, tapi rasa syukur yang kami punya ini adalah rasa terima kasih kami yang tak berwujud.

Thanks for everythings you did to me, God …