Memupuk kesabaran

image

Sabar menjadi kata yang paling akrab di telingaku semenjak menjadi seorang Ibu …

Ternyata, menjadi Orang Tua itu luar biasa butuh kesabaran yang banyak. Istilahnya, kalo bisa nyetok sabar akan gue setok sampe Alkha besar nanti. Day by day … Gue mengikuti prosesnya. Khususnya dari semenjak Alkha lahir sampe sekarang umurnya udah setahun. Dari gue merasa apa yang gue lakukan ini hanyalah kewajiban semata, sampe rela melakukan semua yang cape-capenya demi anak. Rela karna rasa sayang gue ke dia selalu bertambah setiap harinya.

Dan semakin Alkha besar, semakin umurnya bertambah, semakin pinter, semakin melelahkan juga ngurusnya.
Bukan mau mengeluh, sama sekali nggak. Insha Allah gue ikhlas (Doh! Bahasanya mulai mengharu biru, gue mulai terharu sendiri nulisnya. Haha mulai lebay) 😂😂😂

Tapi, karna gue mengakui dan merasa gue bukan Ibu yang sabar maka gue pun rajin googling tips & trik cara menghadapi anak dengan sabar dan belajar banyak tentang parenting. Bukan apa-apa, semakin dia gede akan semakin banyak pulak ulahnya yang bikin pucing-pala-momi 😂 makanya gue belajar dari sekarang. Biar apa? Biar gue bisa nahan emosi tiap dia lagi bandel-bandel-pinter. Yang jadi masalah, kalo gue lagi sleepless, laper atau badan gak enak, duh ya Tuhan rasanya beraaaatttt banget punya anak 1 yang umurnya baru setaun. Padahal di luar sana banyak banget ibu-ibu yang anaknya banyak tapi masih bisa sabar waktu anaknya lagi gak mau diatur.

Dan gue pun jadi inget Orang Tua khususnya Mama. Beginilah Orang Tua gue dulu repotnya ngurus gue waktu masih kecil. Bahkan bisa aja kan gue lebih nyebelin dari Alkha sekarang 😅😅😅

Yah, beginilah ‘nikmatnya’ jadi Orang Tua. Saking capeknya gue pernah ngomong sama diri gue sendiri kenapa Tuhan ngasih anak cepet-cepet. Karna ternyata gue belom siap capeknya. Astaghfirullah begonya gue bilang gitu. Padahal dulu berdoanya kayak apa gue sama Allah untuk minta anak. Bahkan dari awal nikah sampe harus kemo segala, gue mati-matian minta sama Tuhan pengen anak. Lah sekarang gue malah ngerasa nyesel. Yassalam 😥

Untung Tuhan Maha Besar, Maha Kuasa, Maha Sempurna. Jadi Dia gak akan pundungan kaya manusia. Gue percaya Tuhan justru sedang melatih kesabaran gue justru lewat punya anak. Apalagi gue ngurus sendiri, apa-apa sendiri (eh, dibantuin suami juga sih 😁) jadi berasa banget beratnya membesarkan anak. Apalagi gue pengen anak gue selamat dunia akhirat. Jadi gue yang harus ngedidik dia bener-bener.

Insha Allah ya, mudah-mudahan seiring dengan berjalannya waktu gue bisa sabar. Sabar mengurus anak, menghadapi anak, gak banyak ngeluh, dan yang paling penting bersyukur. Karna gue percaya Tuhan tau yang terbaik. Waktu yang sudah Dia tentukan itu tepat dan gak mungkin salah. So’ menurut Dia gue justru udah siap mengurus anak 🙏

Dear Alkha, mari kita sama-sama berdoa. Semoga Momi dikasih sabar dan bisa sabar. Dan dimohon kerja samanya ya 😅 Jadilah anak yang soleh, cerdas, dan berakhlak baik ya Nak. Jadilah pribadi yang selalu mengingat & mencintai Tuhan, Allah SWT 🙏😇