Cause I’m a proud to be a stay-at-home-mom

image

Sudah jam 3 pagi and I still awake 😦
Dalam rangka susah tidur akhirnya buka blog dan nulis aja. Karena baca udah gak mempan. Malah cant stop reading :mrgreen: jadi, mari kita kembali mewaraskan otak dengan menulis 😆

Masih seputar rutinitas saya sebagai stay-at-home-mom. Bukannya lagi membanggakan profesi. Karna apa yang bisa dibanggakan dari seorang ibu rumah tangga sih. Tapi saya cuma ingin mbahas sedikit tentang komentar seseorang hasil screenshoot ini. Entahlah ini hoax alias editan doank atau memang nyata ada yang pernah nulis kalimat di foto tersebut. Tapi jikalau memang nyata, mari kita ajak becanda dikit woman carreer yang satu ini.

Sebenernya, saya setuju kalo ibu rumah tangga jatoh-jatohnya cuma bisa minta duit sama suami dan kalo di rumah palingan cuma dasteran minus dandan. Yess I’m. Tapi … Mbaknyah, kalo mbaknyah punya sosmed pasti mbaknyah pernah atau sering liat ibu-ibu rumah tangga yang nyambi jualan online atau melakukan kegiatan yang menghasilkan uang di rumah. Jadi gak semua ibu rumah tangga cuma bisa minta duit doank ke suami ya. Karna, jadi ibu rumah tangga itu pilihan. Atau memang ada yang karna nurut sama suaminya. Atau ada juga loh yang jadi ibu rumah tangga karna rekening suaminya udah gendut segendutnya, hingga dia tinggal nunggu transfer dari suaminya tiap bulan sehingga dia gak usah capek-capek nyari duit di luar rumah. Dan saya percaya pasti banyak istri-istri yang begitu.

Terus, kalo masalah dandanan yang kucel (kayak saya 😜) bisa mandi lebih dari 5 menit aja udah lebih dari cukup karna saya punya anak kecil yang gak bisa ditinggal lama. Tapi tiap hari saya mandi kok. Sabunnya wangi, keteknya pake rex***, dan sesekali pake parfum. Walopun minus dandan. Karna saya memang ingin cantik buat suami. Pas suami pulang kerja, saya udah wangi dan siap pakai 😂😂😂

Gak peduli saya gak dandan atau minimal bedakan. Toh suami saya lebih suka saya yang natural tanpa make up. Jadi itu bukan masalah besar bagi kami. Ya kalo mbaknyah mikir jadi ibu rumah tangga kucel doank hingga bikin suami kabur ke perempuan yang lebih cantik. Ya mungkin mbaknyah salah pilih suami 😂 *eh

Tapi sekolah tinggi saya juga untungnya gak mubazir. Saya masih punya manner. Sekalinya pergi atau keluar rumah saya pasti dandan. Gak perlu menor, karna sekali lagi suami gak suka kalo saya dandan menor. Yang penting alis kekinian dibentuk kayak ulet bulu 😂😅 lipstik juga merah ‘oronyoy’ dengan bahan mate yang bukan abal-abal. Hingga saya gak keliatan kayak tante-tante atau ibu-ibu banget. Ngaku anak kuliahan juga masih bisa kok 😝

Hmmm mbaknyah kata siapa laki-laki egois ngekep uang dari istrinya. Sekali lagi, mungkin (ini mungkin ya) kalo mbak jadi ibu rumah tangga dan suami mbak begitu, ya salah pilih suami keleus. Makanya jadi perempuan itu harus pinter, pinter pilih suami. Yang soleh gitu loh, kayak suami saya. Dia malah gak mau bikin rekening baru. Maunya pake rekening saya aja katanya. Males bikin lagi. Jadi, uang-uang yang masuk dari konsumen masuknya ke rekening saya. Walopun ATM dia yang pegang, tapi token ebanking saya yang pegang. Jadi saya tau uang keluar dan uang masuk jumlahnya berapa dan dari siapa aja. Sedangkan token, suami saya kasih kebebasan kalo mau belanja online. So’ uang cash dapet, uang tambahan buat beli baju, tas, sepatu dan lain-lainnya juga dapet. Alhamdulilah dia mah gak pelit, karna dia memang cari rezeki buat saya dan anak. Hingga rezeki kami alhamdulilah lancar kayak jalan tol 😆

Kedengerannya sombong ya mbak? Biarin. Saya cuma mau beberin fakta menyenangkan sebagai ibu rumah tangga. Walopun saya gak ngerasa pinter-pinter amat tapi saya juga gak kudet. Please deh, sekarang zamannya sosmed dan smartphone. Semua jendela informasi bisa didapat dengan mudah dari mbak google. Dan saya hobi baca dan nulis. Hingga saya merasa kaya hanya dengan banyak baca buku. Mbaknyah coba deh sesekali ke toko buku terus banyak-banyak baca buku. Biar kita pinter sama-sama 😂😁

Jadi ya mbaknyah, jadi ibu rumah tangga atau jadi career woman kayak mbak adalah pilihan. Selama kita happy sama pilihan kita, saya rasa gak ada masalah. Karna saya pengen menciptakan anak-anak yang pintar dan cerdas lewat tangan saya sendiri makanya saya pilih ada di rumah untuk mereka. Tapi toh, setiap orang tua punya cara sendiri-sendiri dalam mendidik anaknya. Jadi mari kita hargai pilihan masing-masing. Bukan malah memojokkan. Biar kita bisa paham posisi dan peran masing-masing. Karna percayalah mbak, tak peduli seperti apa seorang perempuan dan apa profesinya, jika dia sudah menikah dia tetaplah seorang ibu. Dan kita harus menghargai itu 😍

Mbaknyah paham maksud saya? 😝😜

I love my routine

image

Gak pernah sedikit pun terlintas di pikiran bahwa in a lifetime, saya akan ngurus anak sendiri. By my hand. Tapi ini sebuah pilihan yang gak akan pernah saya sesali seumur hidup. Rasanya gimana? Nano-nano 😂

Like this morning, nemenin anak main sama anak tetangga sebelah. I’m happy if he’s happy too. Rutinitas pagi hari saya selain riweuh sama beres-beres rumah, nyuci (kalo kebetulan jadwalnya), dan masak ya mandiin anak. Apalagi sekarang Alkha udah pinter. Minta makan sendiri kalo dia udah ngerasa laper. Pagi saya selalu hectic. Lagi masak di dapur anak ikutan lari-lari ke dapur dan ngerecokin. Walopun di usianya yang sekarang dia udah cukup ngerti kalo Mominya lagi masak, dia bisa anteng main di ruang tengah atau di kamar. Beda sama dulu pas masih bayik banget pengennya ikut ke dapur gak mau ditinggal.

Masih ada banyaaakkkk cerita tentang si toddler yang gak bisa diem, ngacakin barang, ngacakin makanan di kulkas, numpah-numpahin air atau makanan ke lantai atau kasur, main tanah di halaman, bahkan pernah masukin tangannya ke kenalpot motor sampe tangannya item-item. Yatalam sabar yaaahhh emaakkk 😂😂😂

Sesekali emosi kalo hati lagi gundah atau badan lagi lelah 😅 walopun saya selalu membiasakan minta maaf sama anak setelah marah dan menjelaskan kenapa tadi marah-marah. Biar dia ngerti, emaknya marah karena sesuatu yang baik. Bukan hanya sekadar marah karna dia salah. And I kiss him on his cheek or lips. Saya selalu melakukan itu. Bahkan kadang Alkha ngerti, pas emaknya mulai melotot (belum sampe ngomel-ngomel) dia langsung meluk saya. Dia tau saya mau ngambek. Gimana hati ini gak meleleeehhh 😂:o😱

Makanya saya sempet agak takut dan ragu gimana ceritanya nanti tambah ngurus anak satunya lagi. Tapi sebenernya saya bahagia. Senyum dia, pelukan dia, ulah-ulah lucunya dia, atau tawanya dia bikin saya jatuh cinta berkali-kali. Apalagi kalo Alkha baru bobo pules. Duh, rasanya nyesel udah emosi-emosi segala sama dia. Cause however, for me he always nice. Dan untuk ukuran anak umur 21 bulan, sebenernya dia bisa diajak kerja sama kalo saya kasih pengertian tentang misalnya dia gak boleh pegang kabel karna itu bahaya, atau dia gak boleh deket-deket kompor pas lagi nyala karna bisa kebakar atau kena panasnya. Dia mengerti itu.

Saya tidak sedang membandingkan ibu rumah tangga dan ibu yang bekerja. Tapi pilihan saya sebagai ibu rumah tangga adalah kepuasan tersendiri. Karna saya bisa mendidik dan mengajari anak saya dengan cara saya (dan juga suami). Tanpa ada campur tangan pengasuh atau Orang Tua. Saya juga bisa cemburu kalo Alkha lagi dekettt banget sama orang selain saya. Kecuali sama Papinya, saya malah happy kalo Alkha punya kedekatan khusus sama Papinya. Karena itu penting buat jiwa dia. Dan dia juga mengerti. Apa yang dia butuhkan dari ayahnya atau ibunya.

Contohnya, pas dia pup, laper, atau mau mandi pasti saya yang dia cari. Tapi untuk urusan main dan quality time tentang hobi cowok, yang dia cari ya Papinya. Dia sudah bisa membedakan, apa yang dia butuhkan dari kami Orang Tuanya jelas beda. Dan untungnya, suami juga bisa diajak kerja sama dalam hal ngurus anak.

Pekerjaan rumah gak ada beresnya, ulah anak juga gak ada hentinya, tapi justru itulah yang bikin saya ngerasa lebih hidup. Saya yang (zaman dulu) termasuk gadis pemales 😂 jadi banyak gerak setelah menikah. Karna banyak yang harus saya kerjakan setiap hari. Gak usah dijabarkan panjang lebar deh kayak apa capeknya. Tapi yang penting dari itu semua adalah saya happy sama apa yang saya kerjakan setiap harinya. Dan saya selalu bersyukur untuk itu.

Saya pernah baca entah di mana (lupa), bahwa seorang ibu rumah tangga itu kadang gak sadar kekuatannya tiba-tiba bertambah saat sedang mengurus anak dan rumah. Saya mengakui itu. Entah dapet kekuatan dari mana. Saya ngerasa badan gak ada lesunya, masih selalu kuat untuk nyuci piring, masak, mandiin anak, kasih makan anak, beresin rumah, beresin mainan anak, dan masih banyakkk lagi.

So’ I love my routine. Saya gak berusaha jadi ibu atau istri yang sempurna. Tapi minimal saya melakukan apa yang sudah seharusnya saya kerjakan dengan baik. Itu lebih dari cukup buat emak-emak yang masih suka ngeluh capek ini 😂😅😆

Hidup …

image

Malam ini. Lagi baca bukunya Komaruddin Hidayat, Life’s journey. Tiba-tiba tergerak ingin buka blog dan mulai nulis.
Banyak kalimat yang nyentil dan bikin mikir. Bahwa perjalanan hidup adalah hidup yang sesungguhnya. Bahwa kita sebagai manusia gak bisa jauh-jauh dari yang namanya perjalanan. Segala hal yang kita lakukan di dunia adalah perjalanan. Tak peduli jaraknya pendek atau panjang.

Hidup …
Akhir-akhir ini saya sering berpikir. Banyak sekali ketakutan yang rasanya harus saya hadapi. Dari mulai masalah kehamilan ketiga yang sedang saya jalani sekarang, perencanaan kelahiran normal setelah yang pertama melalui caesar, hingga bagaimana saya mengatur waktu dalam mengurus anak pertama yang masih kecil, baby newborn, dan tetek bengek rumah tangga (suami sudah termasuk di dalamnya 😜)

Ketakutan saya terus menghantui setiap hari. Hingga saya tak sadar, sudah dihantui ketakutan saya sendiri setiap hari. Saya takut gak sanggup, takut gak bisa menghandle. Pokoknya masalah saya hanya di seputar takut yang belum terjadi. Hingga saya baca buku ini yang masih baru sampai halaman 12, saya baru sadar mungkin saya sedang lupa. Bahwa saya punya yang Maha Besar. Yang saya percaya Dia akan selalu memberi saya kekuatan dalam menghadapi ketakutan saya atau apa yang saya takutkan. Seperti kata isi buku Pak Komar. Bahwa hidup ini memang tentang perjalanan. Dan ini semua adalah bagian dari perjalanan saya.

* sebentar, nyeruput es teh manis dulu* 😅😜

Ada kalimat yang saya kutip di buku ini. ” Karena dalam kesunyian itulah terdengar suara. Hanya kepada-Nyalah segala sesuatu kembali.” -Jalaludin Rumi-
Ini jadi salah satu bahan renungan saya malam ini. Ya. Saya lupa. Alih-alih sibuk dengan ketakutan-ketakutan saya, saya lupa bahwa saya punya Tuhan. Dan hanya kepada-Nyalah segala sesuatu kembali. Di sini saya kembali belajar pasrah. Kelahiran anak kedua saya, dan apakah saya akan mampu atau tidak mengurus anak dan rumah tangga seharusnya semuanya saya serahkan pada Tuhan. Maksudnya, biar Tuhan yang mengatur. Saya hanya tinggal percaya bahwa akan selalu ada pertolongan-Nya dan yakinlah bahwa Dia akan selalu memberi kekuatan. Dengan Dia memberi saya amanah anak kedua ini, itu artinya buat Tuhan saya sanggup. Saya mampu.

Inilah yang seringkali saya lupakan. Saya terlalu sibuk dengan ketakutan dan pikiran-pikiran negatif buatan saya sendiri. Eh, jadi inget dulu pernah ada yang bilang kalo saya ini ‘penyimpul’. Selalu menyimpulkan segala sesuatu sendiri, dari buah pemikiran sendiri. Yang belum tentu benar. Hhhhffttt *menghela nafas*.

Balik lagi ke perjalanan, saya jadi flashback ke masa lalu. Saya pernah menghadapi banyak hal sulit yang lebih sulit dari ini. Dari hanya sekadar ketakutan saya. Harusnya saya bersyukur. Bahwa sekarang Tuhan sudah memberikan hidup yang lebih baik buat saya. Apalagi kalo ingat anak-anak. Saya sering tiba-tiba harus kuat, harus sehat, dan harus selalu ada untuk mereka. Karena anak pertama saya yang masih kecil, dan anak kedua yang insha Allah baru akan lahir ini butuh guide di masa-masa awal hidupnya. Dan saya sebagai ibunyalah yang harus menjadi guide mereka. Agar mereka merasa nyaman dalam hidup, dan mereka bisa melihat dunia tidak sekejam kelihatannya.

Baiklah. Lagi-lagi ini bagian dari perjalanan. Perjalanan hidup saya yang mau tidak mau harus saya hadapi. Dan harus saya jalani. Demi anak-anak dan demi suami yang rela melakukan apa saja untuk kami, anak dan istrinya. Dan saya tak perlu lelah mencari jawaban apa yang harus saya lakukan pada ketakutan-ketakutan saya ini. Karena saya hanya perlu mencari Tuhan, kembali pada-Nya. Karena hanya Dialah satu-satunya Penolong hidup saya.

And the life’s journey has begun …