Cause I’m a proud to be a stay-at-home-mom

image

Sudah jam 3 pagi and I still awake 😦
Dalam rangka susah tidur akhirnya buka blog dan nulis aja. Karena baca udah gak mempan. Malah cant stop reading :mrgreen: jadi, mari kita kembali mewaraskan otak dengan menulis 😆

Masih seputar rutinitas saya sebagai stay-at-home-mom. Bukannya lagi membanggakan profesi. Karna apa yang bisa dibanggakan dari seorang ibu rumah tangga sih. Tapi saya cuma ingin mbahas sedikit tentang komentar seseorang hasil screenshoot ini. Entahlah ini hoax alias editan doank atau memang nyata ada yang pernah nulis kalimat di foto tersebut. Tapi jikalau memang nyata, mari kita ajak becanda dikit woman carreer yang satu ini.

Sebenernya, saya setuju kalo ibu rumah tangga jatoh-jatohnya cuma bisa minta duit sama suami dan kalo di rumah palingan cuma dasteran minus dandan. Yess I’m. Tapi … Mbaknyah, kalo mbaknyah punya sosmed pasti mbaknyah pernah atau sering liat ibu-ibu rumah tangga yang nyambi jualan online atau melakukan kegiatan yang menghasilkan uang di rumah. Jadi gak semua ibu rumah tangga cuma bisa minta duit doank ke suami ya. Karna, jadi ibu rumah tangga itu pilihan. Atau memang ada yang karna nurut sama suaminya. Atau ada juga loh yang jadi ibu rumah tangga karna rekening suaminya udah gendut segendutnya, hingga dia tinggal nunggu transfer dari suaminya tiap bulan sehingga dia gak usah capek-capek nyari duit di luar rumah. Dan saya percaya pasti banyak istri-istri yang begitu.

Terus, kalo masalah dandanan yang kucel (kayak saya 😜) bisa mandi lebih dari 5 menit aja udah lebih dari cukup karna saya punya anak kecil yang gak bisa ditinggal lama. Tapi tiap hari saya mandi kok. Sabunnya wangi, keteknya pake rex***, dan sesekali pake parfum. Walopun minus dandan. Karna saya memang ingin cantik buat suami. Pas suami pulang kerja, saya udah wangi dan siap pakai 😂😂😂

Gak peduli saya gak dandan atau minimal bedakan. Toh suami saya lebih suka saya yang natural tanpa make up. Jadi itu bukan masalah besar bagi kami. Ya kalo mbaknyah mikir jadi ibu rumah tangga kucel doank hingga bikin suami kabur ke perempuan yang lebih cantik. Ya mungkin mbaknyah salah pilih suami 😂 *eh

Tapi sekolah tinggi saya juga untungnya gak mubazir. Saya masih punya manner. Sekalinya pergi atau keluar rumah saya pasti dandan. Gak perlu menor, karna sekali lagi suami gak suka kalo saya dandan menor. Yang penting alis kekinian dibentuk kayak ulet bulu 😂😅 lipstik juga merah ‘oronyoy’ dengan bahan mate yang bukan abal-abal. Hingga saya gak keliatan kayak tante-tante atau ibu-ibu banget. Ngaku anak kuliahan juga masih bisa kok 😝

Hmmm mbaknyah kata siapa laki-laki egois ngekep uang dari istrinya. Sekali lagi, mungkin (ini mungkin ya) kalo mbak jadi ibu rumah tangga dan suami mbak begitu, ya salah pilih suami keleus. Makanya jadi perempuan itu harus pinter, pinter pilih suami. Yang soleh gitu loh, kayak suami saya. Dia malah gak mau bikin rekening baru. Maunya pake rekening saya aja katanya. Males bikin lagi. Jadi, uang-uang yang masuk dari konsumen masuknya ke rekening saya. Walopun ATM dia yang pegang, tapi token ebanking saya yang pegang. Jadi saya tau uang keluar dan uang masuk jumlahnya berapa dan dari siapa aja. Sedangkan token, suami saya kasih kebebasan kalo mau belanja online. So’ uang cash dapet, uang tambahan buat beli baju, tas, sepatu dan lain-lainnya juga dapet. Alhamdulilah dia mah gak pelit, karna dia memang cari rezeki buat saya dan anak. Hingga rezeki kami alhamdulilah lancar kayak jalan tol 😆

Kedengerannya sombong ya mbak? Biarin. Saya cuma mau beberin fakta menyenangkan sebagai ibu rumah tangga. Walopun saya gak ngerasa pinter-pinter amat tapi saya juga gak kudet. Please deh, sekarang zamannya sosmed dan smartphone. Semua jendela informasi bisa didapat dengan mudah dari mbak google. Dan saya hobi baca dan nulis. Hingga saya merasa kaya hanya dengan banyak baca buku. Mbaknyah coba deh sesekali ke toko buku terus banyak-banyak baca buku. Biar kita pinter sama-sama 😂😁

Jadi ya mbaknyah, jadi ibu rumah tangga atau jadi career woman kayak mbak adalah pilihan. Selama kita happy sama pilihan kita, saya rasa gak ada masalah. Karna saya pengen menciptakan anak-anak yang pintar dan cerdas lewat tangan saya sendiri makanya saya pilih ada di rumah untuk mereka. Tapi toh, setiap orang tua punya cara sendiri-sendiri dalam mendidik anaknya. Jadi mari kita hargai pilihan masing-masing. Bukan malah memojokkan. Biar kita bisa paham posisi dan peran masing-masing. Karna percayalah mbak, tak peduli seperti apa seorang perempuan dan apa profesinya, jika dia sudah menikah dia tetaplah seorang ibu. Dan kita harus menghargai itu 😍

Mbaknyah paham maksud saya? 😝😜

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s