I love my routine

image

Gak pernah sedikit pun terlintas di pikiran bahwa in a lifetime, saya akan ngurus anak sendiri. By my hand. Tapi ini sebuah pilihan yang gak akan pernah saya sesali seumur hidup. Rasanya gimana? Nano-nano 😂

Like this morning, nemenin anak main sama anak tetangga sebelah. I’m happy if he’s happy too. Rutinitas pagi hari saya selain riweuh sama beres-beres rumah, nyuci (kalo kebetulan jadwalnya), dan masak ya mandiin anak. Apalagi sekarang Alkha udah pinter. Minta makan sendiri kalo dia udah ngerasa laper. Pagi saya selalu hectic. Lagi masak di dapur anak ikutan lari-lari ke dapur dan ngerecokin. Walopun di usianya yang sekarang dia udah cukup ngerti kalo Mominya lagi masak, dia bisa anteng main di ruang tengah atau di kamar. Beda sama dulu pas masih bayik banget pengennya ikut ke dapur gak mau ditinggal.

Masih ada banyaaakkkk cerita tentang si toddler yang gak bisa diem, ngacakin barang, ngacakin makanan di kulkas, numpah-numpahin air atau makanan ke lantai atau kasur, main tanah di halaman, bahkan pernah masukin tangannya ke kenalpot motor sampe tangannya item-item. Yatalam sabar yaaahhh emaakkk 😂😂😂

Sesekali emosi kalo hati lagi gundah atau badan lagi lelah 😅 walopun saya selalu membiasakan minta maaf sama anak setelah marah dan menjelaskan kenapa tadi marah-marah. Biar dia ngerti, emaknya marah karena sesuatu yang baik. Bukan hanya sekadar marah karna dia salah. And I kiss him on his cheek or lips. Saya selalu melakukan itu. Bahkan kadang Alkha ngerti, pas emaknya mulai melotot (belum sampe ngomel-ngomel) dia langsung meluk saya. Dia tau saya mau ngambek. Gimana hati ini gak meleleeehhh 😂:o😱

Makanya saya sempet agak takut dan ragu gimana ceritanya nanti tambah ngurus anak satunya lagi. Tapi sebenernya saya bahagia. Senyum dia, pelukan dia, ulah-ulah lucunya dia, atau tawanya dia bikin saya jatuh cinta berkali-kali. Apalagi kalo Alkha baru bobo pules. Duh, rasanya nyesel udah emosi-emosi segala sama dia. Cause however, for me he always nice. Dan untuk ukuran anak umur 21 bulan, sebenernya dia bisa diajak kerja sama kalo saya kasih pengertian tentang misalnya dia gak boleh pegang kabel karna itu bahaya, atau dia gak boleh deket-deket kompor pas lagi nyala karna bisa kebakar atau kena panasnya. Dia mengerti itu.

Saya tidak sedang membandingkan ibu rumah tangga dan ibu yang bekerja. Tapi pilihan saya sebagai ibu rumah tangga adalah kepuasan tersendiri. Karna saya bisa mendidik dan mengajari anak saya dengan cara saya (dan juga suami). Tanpa ada campur tangan pengasuh atau Orang Tua. Saya juga bisa cemburu kalo Alkha lagi dekettt banget sama orang selain saya. Kecuali sama Papinya, saya malah happy kalo Alkha punya kedekatan khusus sama Papinya. Karena itu penting buat jiwa dia. Dan dia juga mengerti. Apa yang dia butuhkan dari ayahnya atau ibunya.

Contohnya, pas dia pup, laper, atau mau mandi pasti saya yang dia cari. Tapi untuk urusan main dan quality time tentang hobi cowok, yang dia cari ya Papinya. Dia sudah bisa membedakan, apa yang dia butuhkan dari kami Orang Tuanya jelas beda. Dan untungnya, suami juga bisa diajak kerja sama dalam hal ngurus anak.

Pekerjaan rumah gak ada beresnya, ulah anak juga gak ada hentinya, tapi justru itulah yang bikin saya ngerasa lebih hidup. Saya yang (zaman dulu) termasuk gadis pemales 😂 jadi banyak gerak setelah menikah. Karna banyak yang harus saya kerjakan setiap hari. Gak usah dijabarkan panjang lebar deh kayak apa capeknya. Tapi yang penting dari itu semua adalah saya happy sama apa yang saya kerjakan setiap harinya. Dan saya selalu bersyukur untuk itu.

Saya pernah baca entah di mana (lupa), bahwa seorang ibu rumah tangga itu kadang gak sadar kekuatannya tiba-tiba bertambah saat sedang mengurus anak dan rumah. Saya mengakui itu. Entah dapet kekuatan dari mana. Saya ngerasa badan gak ada lesunya, masih selalu kuat untuk nyuci piring, masak, mandiin anak, kasih makan anak, beresin rumah, beresin mainan anak, dan masih banyakkk lagi.

So’ I love my routine. Saya gak berusaha jadi ibu atau istri yang sempurna. Tapi minimal saya melakukan apa yang sudah seharusnya saya kerjakan dengan baik. Itu lebih dari cukup buat emak-emak yang masih suka ngeluh capek ini 😂😅😆

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s