Salahin hormon kehamilan 😅

Sebenernya udah ngantuk, tapi tiba-tiba kepingin nulis. Karna aku sedang butuh ruang untuk menjaga agar pikiran tetap waras. Karna entah kenapa, berlembar-lembar halaman buku yang sudah dilahap habis masih gak ngefek. Mungkin si hormon kehamilan lebih merajai tubuh dan jiwa sekaligus. Jadinya ya gitu, susah menjaga pikiran agar tetap waras. Aku malah merasa semakin gila dari hari ke hari (Pardon me!)

Hmmm, rasanya pernah sempet cerita ya kalo kehamilan ketiga ini rasanya lebiiiihhh berat. Walopun mual sama muntahnya mah gak ada yang bisa nandingin hamil pertama. Tapi, entah kenapa hamil ketiga ini jauh-jauh lebih berat saat dijalani. Aku seperti sedang dipermainkan oleh hormon setiap hari. Aku jadi lebih impulsif, sensitif, gampang marah (walopun di saat gak hamil juga emang gampang marah 😜), cepet tersinggung, lebih nyebelin, lebih cengeng, dan lebaaayyyy.

Asli! Ke semuanya jadi satu. Berbaur saling tumpuk di tubuh dan jiwaku. Maunya sih gak nyalahin hormon atau kehamilan itu sendiri, tapi entah kenapa ngeliat gelagat diri sendiri yang hampir tiap saat marah-marah yang terlintas itu ya si hormon. Tapi kalo aku cerita ke orang-orang tentang si hormon yang sudah mengubah hidupku (eeeaaaa 😅) pasti disangkanya pembelaan karna lagi hamil. Sama halnya dengan ibu hamil yang makannya banyak dan lapar terus tapi selalu disalahkan orang sekitar karna katanya emang dari sananya rakus aja bukan karna lagi hamil (curcol 😂) padahal emang bener kan ibu hamil itu harus banyak makan karna yang di dalem perut juga harus dihitung. Yaaa walopun sometime emang suka pembelaan karna lagi hamil sih (biasanya kalo lagi kepengen makanan yang susah dicari) #pengakuan 😅

Dan durhakanya lagi aku sebagai seorang ibu adalah, kadang nyesel kenapa harus hamil sekarang. Bukan berarti gak mau nambah anak. Tapi kenapa harus sekarang? Pas anak pertama masih kecil dan masih butuh ibunya lebih sering lagi. Belum lagi orang-orang sekitar yang komentar ‘kasian kakaknya masih kecil tapi udah punya adik’. Walopun seringnya aku abaikan karna kalo dipikirin gak guna juga. 

Stressnya lagi, kehamilan dan hormon-hormon yang merampas kebahagiaanku ini bentrok sama masalah-masalah dalam rumah tangga. Bukan relationshipnya sih, tapi … Ada beberapa masalah yang cukup bikin kepala pening. Duh, kenapa si masalah ini harus muncul di saat yang menurutku ‘kurang tepat’ ini. Inilah yang bikin aku gak konsen sama kehamilanku, sama dedek bayi di dalem perut, dan sama kesehatanku selama kehamilan. Aku juga punya ketakutan besar. Takut gak bisa bagi waktu antara anak pertama, urusan rumah tangga, dan si dedek bayi pas dia lahir. Ngebayanginnya berasa horor. Lebih horor daripada ngeliat si Valak ngegym karna pengen punya otot kayak Agnes Monica. Duh!

Mana pengendalian emosi terhadap orang sekitar khususnya anakku yang pertama belum bisa aku tahan. Kasian kalo dia kena marah terus. Percuma donk aku belajar parenting kalo masih belum bisa mengolah emosi yang baik sama anak 😥 (mulai termehek-mehek) 

So’ pada akhirnya aku cuma bisa pasrah sama Tuhan (yang sayangnya akhir-akhir ini sering aku salahkan karna hidupku yang dirasa gak baik-baik aja). Entah kenapa keyakinanku luntur sedikit. Aku protes mulu sama Tuhan. Seolah itu bakal ngaruh sama keadaan hidupku. Yah, mungkin aku terlalu malas untuk berdoa dan terlalu sombong untuk meminta. Padahal, masalah dan keadaan hidup di titik nol itu adalah tanda bahwa kita begitu lemah dihadapan-Nya. Yang artinya begitu membutuhkan pertolongan-Nya. Hanya saja, aku terlalu malu untuk mengakui. Dan melangkah ke rumahNya saja seperti masuk orang tapi gak pake baju. Padahal kita semua tahu, pintu Dia selalu terbuka. Mungkin aku hanya terlalu lelah untuk berharap lebih dariNya …

Advertisements