Finnally, baby girl 👧

Yess, finnally …

I’m back 😁😆 Setelah berbulan-bulan bercerita hanya tentang kesulitan di masa-masa hamil. Ya permainan hormon lah, ya sulit mengendalikan emosi lah, ya perut sakit lah, berat lah, apalah-apalah *eh kenapa jadi alay 😂 akhirnya sampe juga di sini. Di cerita ini, cerita tentang kelahiran bayi perempuan yang sudah ditunggu-tunggu. Selain karna dari dulu pengen punya anak cewek, this little cute baby juga cucu perempuan pertama di keluargaku. Ya gimana gak ditunggu-tunggu 😆😄

Beberapa hari sebelum HPL aku kontrol ke dokter, dan katanya udah pembukaan 1. Tinggal nunggu mules 1-2 hari atau 2-3 hari. Waw! Rasanya makin gak sabar. Tapi ternyata si mules gak muncul-muncul. Ada sih, tapi belum begitu berasa. Dan muncul hanya sesekali. Padahal perut bagian bawah udah sakit banget, jalan udah gak enak, pipis juga makin sering. Dan mulai muncul lendir dan bercak darah yang artinya salah satu tanda mau melahirkan. Tapi teuteup! Si mules ini belom muncul juga. Lucunya, udah pembukaan 1 tapi aku masih sibuk di dapur, sibuk beres-beres rumah, dan sibum ngurus anak pertama.

Hari Minggu malem, tidur mulai makin gak enak. Berasa mules kenceng beberapa kali tapi masih bisa ditahan. Tapi paginya pun masih ngurusin rumah. Cuci piring, nyuci lap-lap kotor, beres-beres rumah, bahkan nyuci kamar mandi. Tapi mulai jam 9 lewat si mules muncul lagi dengan frekuensi yang lebih berasa sakitnya. Tapi aku belum ngerasa ini kontraksi nyata, masih nunggu. Takutnya masih kontraksi palsu. Lama kelamaan mulesnya makin sering dan sakitnya makin bertambah. Belajar dari tanda persalinan anak pertama, aku masih bertahan untuk stay di rumah. Ntar aja ke dokternya kalo mulesnya makin gak tahan. Karna takutnya pas ke dokter ternyata masih di pembukaan awal.

Mulai siang, udah mulai gak tahan sakitnya. Pak suami udah nyaranin ke dokter aja sampe dia nunda pergi kerja. Ya udah, akhirnya kita berangkat ke klinik bersalin siang sekitar jam 12. Dan setelah di periksa, horay udah masuk pembukaan 5. Makin gak sabar dan makin gak tahan rasa sakitnya kumpul jadi satu. Dokter suruh aku jalan-jalan biar pembukaannya cepet. Jalan-jalan lah ekeu di koridor ruang bersalin.

Mules semakin nambah sampe jam setengah 3. Akhirnya aku masuk ruang bersalin, dan masih di pembukaan 7. Dih, kirain udah pembukaan akhir. Mulesnya itu loooohhhh 😥😦😨

Di ruang bersalin pembukaannya makin nambah lagi (jangan tanya mulesnya kayak apa). Jam 3 dokter bilang udah pembukaan akhir. Oh akhirnya aku boleh ngeden. Haha. Ternyata ngeden itu … GAK GAMPANG CYIN!!! Kirain kayak di tv-tv itu, sekali dua kali tiga kali ngeden bayi langsung keluar. Ternyata nggak!!! Aku ngeden habis-habisan sampe banjir keringet dan udah habis setengah jam lamanya, si bayik masih gak keluar. Padahal kata dokter rambutnya udah keliatan. Hiks. Mules sama capeknya udh gak tahaaannn 😭😭😭

Pak suami selalu jadi pom-pom boys utama yang dengan sabar megangin aku yang ngeluarin tenaga super, dan nyemangatin aku untuk Vaginal Birth After Caesar. Tapi akhirnya dokternya ikutan gak sanggup. Napas dan tenagaku juga udah habis. Akhirnya, sama kayak zaman dulu lahiran Alkha aku pun dirujuk ke rumah sakit terdekat. Nyerah! Asli nyerah. Kami pun buru-buru berangkat ke rumah sakit.

Di rumah sakit, ternyata beda dengan proses kelahiran yang pertama. Aku cumak harus nunggu 30 menit untuk sampe oprasi. Sekarang, aku masih harus nunggu (setelah ditotal) 4 jam lamanya untuk sampe oprasi. Jangan tanya lagi mulesnya kayak apa. Sakit nahan mules dan gak boleh ngeden kayak apa. Aku udah pasrah sepasrah-pasrahnya. Semua doa yang diinget dikeluarin. Ibu mertua duduk di pinggir kasur sambil baca doa. Gantian sama pak suami yang nyemangatin, seperti apapun proses lahirnya yang penting selamet dan sehat. Punya anak 2 aja gak papa dia bilang (secara sebelumnya dia minta anak 8 karna dia suka anak-anak 😂 lah dia pikir ekeu kucing bisa beranak banyak 😂) belum lagi anak pertamaku yang curi-curi masuk ruangan karna pengen liat aku yang sedang berada di antara hidup dan mati. And then he kiss my forehead. So sweet 😍

Jam 8 lewat finnally aku masuk ruang oprasi. Saking capeknya nahan mules, aku udah gak inget kapan mulai dibius. Karna baru sadar (eh, setengah sadar) pas oprasi udah dimulai. Jam 8 lewat 26 menit, my baby girl HAS ARRIVED!!! Welcome to the world anak cantik. Aku yang masih setengah mengantuk dibangunin dokter anak untuk cium pipi si bayik yang saat itu warnanya pinky. Alhamdulilah Ya Rabb. Alhamdulilah.

Masuk ruang pemulihan langsung tidur beneran. Karna udah kehabisan tenaga banget asli. Sempet liat muka pak suami samar-samar tapi lalu tidur lagi. Ohhhhh rasanya campur aduk. Rasa syukur yang luar biasa karna bagaimana pun juga Tuhan kasih aku kesempatan hidup (lagi) setelah berjuang dengan taruhan nyawa berulang kali (inget dulu waktu hamil anggur-pendarahan hebat-kemoterapi-hamil lagi-caesar pertama). Thank God for this gift. Apalagi dapet bonus baby girl yang alhamdulilah sehat. 

Proses pemulihan after operasi yah begitulah gak beda jauh sama lahiran Alkha dulu. Cuma mungkin bedanya sekarang anakku udah 2. Dan reaksi Alkha waktu pertama liat adenya dia happy. Walopun mungkin masih belom ngerti banget. Kenapa si bayik yang katanya diem di perut emaknya sekarang muncul di hadapan dia dan benar-benar nyata.

Intinya, I’m happy. Tak peduli berbagai kendala waktu hamil, proses kelahiran yang luar biasa sulit dan penuh drama, over all I’m happy to be a Mom of two. Apalagi pas liat babynya, ingin buru-buru pulih dan ngurus dia langsung. Aku juga jadi makin berterima kasih sama Mama dan Ibu (mertuaku) karna ternyata melahirkan normal itu segitu sulitnya. Dan perjuangan jutaan ibu di dunia itu menurutku luar biasa. Pak suami sempet kiss me on forehead beberapa kali sebelum aku masuk ruang oprasi. Mungkin dia liat perjuanganku untuk anaknya luar biasa gak mudah.

Tapi aku juga jadi makin sayang sama Pak suami dan anak pertamaku. Mereka berdua adalah orang-orang yang membuatku kuat. Dan membuatku tetap semangat untuk tetap hidup. Demi mereka, dan demi my little cute baby.

Annasyera Malayeka Khadijah

Anak hadiah dari Tuhan yang cantik seperti bidadari dan berakhlak baik as a woman seperti Khadijah istri Nabi Muhammad SAW. Amiiiin Ya Rabb, semoga doa yang kami selipkan di namamu dibuat nyata oleh Allah SWT. Amiiiinnnn 😇

Dan doa kami untukmu, nak :

Semoga kamu jadi anak yang shalehah, anak baik, jadi perempuan yang pintar dan cerdas, sederhana dan berakhlak baik, menyanyangi & menghormati kami kedua orang tuanya, selalu sehat, selalu dilancarkan rezekinya, dan yang paling penting selalu jadi hamba Allah dan selalu berada di jalan-Nya. Amiin Ya Rabbalamin 😇

Selamat datang cantik, mari kita bertualang di dunia yang Maha Luas ini …

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s