Tugas seorang Ibu > Tugas seorang Presiden

Ih, waw. Aku bawa-bawa Presiden di tulisan kali ini. Bukan ah, bukan mau jadi fans atau haters Pak Jokowi. Percayalah, tulisan ini gak ada hubungannya dengan Pak Jokowi. Secarik kalimat yang kusampaikan di sini hanya sedikit dari ribuan curahan hati seorang emak-emak yang baru beranak 2 😂 seorang Ibu Rumah Tangga yang kadang-kadang curahan hatinya ingin didengar *prettt 😅

Kalo kamu masih mikir tugas Presiden itu banyak, yess kamu BENAR!! Ya mana ada tugas presiden cumak lap-lap kaca Istana Kepresidenan yang luasnya segede alaihumgambreng itu. Kan gak mungkin *ya iyalah Tong 😂 

Tapi, sebenernya ada tugas yang lebih banyak lagi dari Presiden (ini sih menurut gueh). Yaitu tugas seorang Ibu. Karna setelah aku jadi Ibu rumah tangga sejati *eciyeh 😅 aku jadi tau kalo tugasnya Ibu di rumah itu banyaaaakkk banget. Dan never ending story alias gak beres-beres. Jangankan anak udah gede atau anak banyak, anak baru 1 aja capeknya udah berasa. Sakit pinggang atau punggung udah jadi santapan sehari-hari. Udah kayak lagi makan burger deh 😝

Gak usah diceritain lagi lah tugasnya apa aja. Artikel-artikel yang dishare di facebook atau meme-meme tentang ibu rumah tangga toh udah banyak. Kamu yang jadi ibu rumah tangga pasti udah ngalemin. Dan kamu yang jadi career woman juga pasti udah familiar banget kalo ibu rumah tangga di rumah tuh ngapain aja. Kecuali mungkin bapak-bapak atau suami-suami yang gak peka sama kerjaan istri di rumah atau yang gak tahu daftar kerjaan istri di rumah sepanjang apa *eh *ups 😜

Aku cumak mau bilang kalo tugas presiden rasanya jadi gak jauh lebih besar dari tugas seorang ibu di rumah. Bayangin aja, waktu kamu lagi harus nyuci cucian baju yang numpuk segunung anak teriak dari kamar. ” Aku EE!!!”. Pak Presiden mana bisa nyuci baju sambil nyebokin anak 😝 

Dulu waktu anakku masih 1, duh rasanya udah berat aja. Belum nyiapin makan alias masak, beres-beres rumah, nyuci baju kalo kebetulan cucian lagi numpuk, mandiin anak (dengan catatan anak lagi gak nyebelin sampe susah diajak mandi ya *pengalaman 😂), terus belum lagi bikin nasi, bikin air minum, dan tambahan tetek bengek lainnya kayak anak ingin makan apa gitu lalu udahnya berantakan kotor di mana-mana. Kehebohan pagi itu masih berlanjut sampe siang dan lalu malam. Kebayang gak rutinitas padat itu dilakukan berulang kali setiap hari. Huft …

Emang sih sekarang belom kebayang gimana repotnya ngurus anak 2 tanpa ART dengan ukuran jarak anak yang deket banget itu. Tapi heboh dan rempongnya udah menari-nari di kepala dari waktu aku masih hamil. Haha. Sekarang si bayik kerjaannya masih mimi cucu-bobo-bangun bentar-pipis-pup gitu doank, ntaran pas dia gedean dikit pasti kehebohan dimulaiiiii.

Haha. Tapi seru sih. Walopun capek, aku mulai menikmati tugas berat ini. Yah, kubilang berat karna emang banyak dan gak mudah. Yang bikin tambah berat itu kalo kepala lagi ruwet banyak pikiran, lagi kurang tidur, lagi kurang makan, lagi gak enak badan, atau lagi kurang minum air putih. Nah, ini bagian tersulit. Karna emosi jadi gampang naik dan anak yang kadang jadi sasaran. Poor me 😥

Tapi aku sangat soberrrr, bahwa aku seorang ibu. Yang entah kenapa punya banyak cadangan kekuatan yang entah berasal dari mana. Udah capek tenaga capek pikiran tapi semua kerjaan masih bisa dilakuin, masih beres juga, dan masih kehandle sama sendiri. Sama kedua tangan yang Tuhan titipkan ini. Seriously, jadi ibu itu gak mudah. Tapi karna sekarang banyak artikel-artikel tentang ibu rumah tangga dan meme-meme lucuk tentang ‘kami’ ini aku jadi ngerasa gak sendiri. Yang tugasnya banyak setiap hari ternyata bukan gue doank. Yang mukanya kucel keringetan di rumah kalo udah ngejar-ngejar anak lari ke sana kemari bukan gue doank, yang dari melek sampe tidur lagi gak berhenti kerja bukan gue doank. Jadi, aku merasa ditemenin. Ditemenin capeknya haha.

Yah, intinya sih menerima ya. Semua tugas ini kalo dinikmati dan dilakuin dengan perasaan happy ya everythings oke. Bayarannya emang gak mahal kalo dihitung dengan uang. Secara gaji ART aja cuma beberapa ratus ribu sebulan padahal kerjaannya banyak. Apalagi ibu rumah tangga yang gak gajian, eh ada denk gaji dari suami. Tapi kan gak bisa dibuat foya-foya juga. Kecuali kalo aku berhasil ngerayu pak suami belanja online biar aku bisa ikutan belanja online juga hahaha.

Tapi sebenernya Tuhan membayar semua kelelahan kita lewat anak. Ini juga yang serrriiing aku lupain. Tuhan membayar lelah kita lewat celotehan mereka, senyum dan tawa mereka, dan kepintaran mereka yang bertambah setiap harinya. Walopun kadang kalo kelewat kesel sama ulah-ulah anak, suka mikir ini anak ditaro dulu di mana ya biar gak bikin gue stress. Ngiahahahahaha 😂 tapi giliran anaknya gak ada, aku galau seharian 😅 kayak sekarang si sulung lagi diungsikan dulu ke rumah mertua karna aku masih dalam masa pemulihan after operasi, duuuuhhhh rumah sepi gak ada celotehan dia atau teriakan emaknya saat dia bikin ulah itu, ASLI GAK RAME!!!

Tetep aja aku kangen. Pengen dia ada di sini. Sedih sih harus dipisahin dulu sama anak. Tapi gimana, kalo gak kondisi yang mengharuskan begini ya aku juga gak akan mau pisah sama anak. Galaunya lebih-lebih dari galau habis putus cinta. Hiks 😥

Over all, tugas seorang ibu itu menurutku adalah tugas yang paliiiiing sulit dibanding tugas apapun. Sekalipun itu presiden *langsung ongkang-ongkang kaki 😂 Dan kamu, jangan pernah menyepelekan tugas ibumu. Contohnya aku, kalo mama atau ibu mertua lagi di sini aku bisa berasa jadi single ladies. Karna semua kerjaan rumah tangga udah diberesin sama mereka. Dengan catatan aku gak minta loh. Tapi ya gitu, ibu-ibu mana bisa liat kerjaan nganggur. Liat cucian baju atau piring numpuk pasti langsung diberesin. Tangan para ibu di dunia itu kayak udah disulap sama Tuhan jadi tangan ajaib yang bisa ngerjain segala macem kerjaan dalam waktu yang sama. Dan dalam jumlah yang luar biasa banyak. Betapa luar biasanya ya ibu-ibu kita 😆

Dan, akhir kata. Pak Presiden, saya bangga jadi seorang ibu rumah tangga yang kerjaannya (menurut saya sih) lebih sulit daripada tugas-tugas Bapak. *sombong *ongkang-ongkang kaki lagi 😅 Dan walopun sulit dan gak mudah, tapi saya bahagia Pak. Bahagianya pas liat anak senyum bahagia sambil meluk saya dan sambil bilang ‘ Cinta Alkha buat Momi …’

Ah. Ini lebih dari sekadar dapet penghargaan Ami Awards 😍😍😍

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s