Demam Eifell I’m in love (Dulu)

Kemarin, film yang sempet ngeheiiittss banget pada zamannya diputar ulang untuk ke sekian juta kalinya di TV. Iseng aja sih nonton lagi walopun udah berulang-ulang nonton. Apalagi di jam-jam segitu lagi jarang tayangan rame. Eh, tapi tayangan TV sekarang mana ada sih yang rame. Banyakan juga yang gak mendidik kan. Sidang kopi sianida aja udah kayak sinetron striping 😅

Dulu, saya nonton filmnya Sammy sama Sandy Aulia ini pas masih kelas 2 sma. Ih. Waw 12 tahun yang lalu. Tua banget gue 😂😂😂 Dan selaku anak ABG alay pada umumnya, saya pun ngefans sama film ini. Nonton sama dengerin lagu-lagu OSTnya pun baper sebapernya. Tapi kemarin pas saya nonton lagi, kok biasa aja ya. Gak tersentuh sama sekali. Mungkin karna faktor umur juga yang bikin kepekaan sama yang bau-bau romantis mulai menipis. Atau karna sekarang lebih nyata aja sih menghadapi hidup 😁 Dulu mah nontonnya bisa sambil mikirin gebetan. Sekarang mah ada suami dan anak yang jelas dimiliki dan wujudnya lebih nyata 😆

Dan menurut saya, film-film semacem Eiffel I’m in Love dan beberapa film lain yang serupa pada zamannya cuma merusak imajinasi anak ABG atau anak-anak remaja sekarang sih. Kenapa? Karna film-film itu memang menyajikan racun yang sebenarnya dibingkis madu. Rasanya manis. Dan imajinasi kita memaksa untuk kita bermimpi ingin seperti dia si tokoh utama. Lahir dari keluarga orang berada, rumah mewah, sekolah elite, wajah cantik, sahabat baik yang selalu ada, dan seorang ibu berwujud malaikat tanpa sayap. Pokoknya semua sempurna. Dan kebanyakan perempuan yang sedang enjoy-enjoynya menjalani hidup yang penuh rayuan gombal ini akan tersedot ke dalam pusara madu tersebut.

Belum lagi si pasangannya yang lebih sempurna. Ganteng, tajir, pinter, dan cinta sama si tokoh utama bisa bikin kita kembali berimajinasi tentang pasangan yang seperti itu. Sayangnya … Kenyataan lebih pahit bro. Kadang kita gak nemu apa-apa yang bisa kita banggain di dalam hidup. Muka segitu-gitu aja, rumah biasa aja, sahabat malah ada yang berkhianat, pacar gak punya haha. Dan semua yang indah-indah di film itu bener-bener racun *ngalemin *okeskip 😂😅😄

Kalo zaman sekarang mah, racun berselimut madunya ada di drama korea. Secara tokoh cowoknya juga ganteng banget gitu. Dengan isi cerita yang romantis dibalut air mata, ya gimana gak bikin cewek-cewek ABG alay jerit-jerit sambil nangis-nangis. Seolah-olah lupa bahwa hidup ini terlalu nyata. Iyeee gue juga gitu dulu. Sempet ngalemin hal-hal kayak gitu. Gak heran kalo tiap nonton drama romantis langsung bapeeeerrrr. Tapi itu dulu ah. Sekarang mah lebih realistis. Walopun kalo nonton Lee Min Ho atau Lee Seung Gi mah tetep aja klepek-klepek ih hahaha 😂

Saya punya anak perempuan yang suatu hari nanti akan jadi anak gadis. Bukan little baby cute lagi. Saya harap sih dia gak terlalu berimajinasi tinggi kalo nonton pilem macem Eiffel I’m in Love ini. Cukup emaknya aja yang buta sama yang indah-indah. Dia mah cukup dengan bersyukur aja sama hidupnya yang insha Allah akan kami cukupkan 😆 etapi untuk sekadar pengalaman hidup pernah norak mah gak papa sih. Asal jangan kelewatan aja 😜

Dan setelah nonton film tersebut, saya gak langsung baper sampe meluk pak suami. Tapi back to breestfeading to baby aja. Back to reality brooo, Adit cuma ada di pilem doank. Not in reality 😆:)😄

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s