I Cant Life Without You, My Son

I cant life without you itu ternyata bukan hoax. Bukan hanya sekadar bait lagu. Dan bukan hanya tanda-tanda dari cinta buta semata. I cant life without you ini nyata adanya. Senyata jerawat yang muncul di jidat waktu PMS. Yess, I feel it. Dan rasanya gak enak, bawaannya galau 😥

Honestly, I cant life without my son. Semenjak lahiran seminggu yang lalu, saya jadi agak jauh sama si sulung. Karna pemulihan pasca oprasi caesar bikin saya gak bisa ngurus dia secara langsung. Thank God, God is sent me another Mom alias Ibu mertua yang dengan senang hati mau ngurusin anak pertama saya untuk sementara. Dan untungnya, Alkha emang tipe anak yang fleksibel. Gak terlalu susah untuk deket sama orang. Sama orang asing atau yang baru dia temuin aja gak gitu susah adaptasinya. Apalagi sama neneknya sendiri.

Dan karna dedek Syera masih orok banget, untuk ukuran habis oprasi kayak saya ini ternyata masih bisa menghandle sendiri. Karna kerjaan dia masih seputar mimik cucu dan bobo aja. Ditambah kerjaan rumah yang gak terlalu banyak dan sengaja saya batasin karna masih dalam tahap pemulihan. Dan sekitar 3 hari yang lalu, ibu mertua pulang dulu ke rumahnya. Mau gak mau Alkha harus diboyong ke sana karna saya belum kuat kalo harus ngurus 2 anak balita sekaligus. Apalagi Alkha lagi aktif-aktifnya. Yang pastinya akan lebih menguras tenaga saya yang masih terbatas.

Hari pertama, masih biasa aja. Belum berasa gak adanya. Rumah jadi lebih rapi dan bersih karna gak ada si sulung yang biasanya langganan ngeberantakin. Tugas saya juga gak gitu berat karna (lagi-lagi gak ada Alkha). Tapi mulai menjelang siang, mulai berasa kosongnya. Hmmm. Kayak apa ya? Hampa. Kopong. Kosong. Saya pun langsung telpon mertua dan nanya apa Alkha rewel. Alhamdulilah nggak, so far so good lah. Saya juga sempet ngobrol bentar sama dia. Ah, legaaaaaa. Saya berasa ‘terisi’ kembali.

Kirain galaunya bakal hilang. Ternyata nggak. Masuk ke malem, duh rasanya gak enak. Berasa gak enak mau ngapa-ngapain. Hari berikutnya, kerinduan saya sama Alkha ternyata tarafnya makin parah. Tambah angka stadium. Hiks. I’m crying alone. Sumpah rasanya gak tahan. Terdengar cengeng dan melankolis memang. Apalagi saya melahirkan masih dalam hitungan hari. Si hormon yang waktu hamil ngeberantakin masih acak adut. Belum normal kembali ke semula. Walaupun ngurus dia yang udah banyak maunya dan pengen ngelakuin semua sendiri itu melelahkan. Ngerayu dia biar mau mandi aja harus putar otak berulang-ulang, gimana caranya biar dia mau diajak mandi. Belum lagi kalo dia mulai bikin ulah. Apalah diberantakin, makanan dibuang-buang, main di luar kotor-kotoran, pas dipakein baju malah lari-lari. Sungguuuuhhh melelahkan. Belum lagi kalo muncul manjanya sampe nangis-nangis gitu kalo keinginannya gak diturutin. Memang iya bikin stress. Dan itu terjadi beberapa minggu sebelum adeknya lahir. Sampe saya bingung ini anak harus diapain. Entahlah mungkin naluri hati kecil dia yang tahu kalo adeknya mau lahir dan dia takut tersaingi. Mungkin ya.

Tapi pas, dia gak ada. Rasanya kayak nelen beberapa pil pahit gede-gede sekaligus. Rasanya segaenak itu :o😟:( Pernah dulu waktu nyapih dia, dan dia dibawa sama neneknya selama kurang lebih 3 hari. Kekosongan itu berasa banget. Dan terulang lagi sekarang. Hiks. Sedihnya pake banget. Gak nyangka efek gak ada anak kecil lucu ngegemesin yang kadang nyebelin tapi ngangenin itu sedahsyat ini. Hidup berasa useless aja. Dan gak punya semangat. Pak suami juga bilang biasanya ada yang ngerecokin dia kalo pulang kerja. Sekarang orangnya gak ada dan itu menyedihkan.

So’ slogan I cant life without you itu bener-bener nyata terjadi. Seriously, saya gak bisa hidup tanpa anak pertama saya itu. Apalagi tiap hari dialah yang selalu nemenin saya dengan setia selama bapaknya kerja. Kenapa saya bilang setia? Karna even saya ngambek, marah, dan kesel sama dia. Dia gak pernah balik marah atau kesel sama saya. Malah dia anaknya peka banget. Dia tahu kapan saya marah atau sedih. Dan saat itu terjadi, dia selalu minta saya peluk. Its more than just sweet 😍

Saya sampe mikir, mau maksain ngurus dia lagi tanpa bantuan ibu mertua. Yang penting dia di sini. Deket saya, gak jauh-jauh dari saya. Walopun saya masih dalam tahap pemulihan, belum bisa ngejar-ngejar dia kalo dia mulai lari-lari, dan udah kebayang capeknya kayak apa nanti. Tapi daripada saya dipisahin gini, rasanya sangat gak enak. Galaunya lebih dari segalanya. Gimana nanti lah, mudah-mudahan Tuhan kasih saya kekuatan dalam ngurusin anak sulung saya itu. Dan juga kasih kemudahan dan kesabaran. Saya percaya Tuhan gak akan pelit. Dan walopun kondisi saya lagi belum senormal seperti sebelum oprasi, yaudah saya cuma bisa minta kekuatan dan kesabaran sama Tuhan. Demi anak, dan demi saya sendiri yang galau ditinggal anak 😆

Saya kangen rutinitas yang biasa kami lakukan berdua sebelum si bayik lahir. Jalan-jalan berdua ke depan komplek sambil jajan makanan kesukaan kita. Saya juga ngerasa bersalah sama Alkha. Dengan umur dia yang masih belia banget, dia harus kehilangan masa-masa digendong sama ibunya. Karna semenjak saya hamil, saya bilang sama dia udah gak boleh digendong lagi. Saya jelasin juga kalo sekarang di dalem perut saya ada dedek bayi. Di mana anak-anak seumur dia masih digendong sama ibunya. Dan harusnya, umur segitu lagi sering-seringnya dilimpahi kasih sayang. Walopun selama hamil saya tetep perhatiin dia. 

So’ yess I cant life without you son. Walopun kamu sering bikin ulah dan bikin emosi jiwa (sometime) tapi kamu tetep ngangenin. Dan Momi bener-bener gak bisa hidup tanpa kamu. Kalo jauh sama kamu, Momi kayak tanaman yang udah gak disiram berhari-hari. Layu. Bantu Momi untuk kuat dan sabar ngurusin, ngebesarin dan ngedidik kamu. Kita berusaha sama-sama ya nak. You know, I love you more than I love myself 😍😘

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s