hospitally-memory

Bau karbol. Eh, karbol apa karbon ya? Bau obat-obatan. Bau kamar mandi higienis. Adalah serangkaian bebauan aroma rumah sakit. Tadi, pas lagi baca salah satu novel tiba-tiba inget bebauan itu. Bau-bau yang menakutkan. Bau-bau yang bikin trauma yang berkepanjangan hingga berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun berikutnya. Walau sekarang sudah lupa seperti apa rasanya trauma itu, tapi sakit hati dari bau-bauan rumah sakit itu masih ada. Sisanya.

Mungkin klise, kalau aku curhat tentang post partum yang kedua ini. Semua perempuan yang pernah hamil dan punya anak pasti tahu rasanya. Kita harus berjuang keras kuat-kuatan dengan hormon yang bikin emosi gak karuan. Sebentar seneng, sebentar sedih, sebentar marah-marah, lalu beralih ke nangis-manja-grup. Duh, nggak banget deh. Hidupku kayak lagi dipermainkan si hormon. Tiap hari jumpalitan.

Masalahnya adalah, Syera mulai ngajak emaknya yang drama queen ini begadang hampir tiap hari. Dari yang tadinya cuma sejam, meningkat jadi 2 jam, lalu 3 jam dan sekarang lebih dari 7 jam. Dan reaksiku? Dari yang manyun-manyun gak jelas karna nahan kantuk, lalu marah-marah sama si bayik yang nggak tidur-tidur (as I know itu tindakan bodoh), sampe nangis sampe capek karna bingung dan lelah menghadapi si baby girl yang nangis-nangis kejer terus.

Lalu apa yang aku lakuin? Trust me, semuaaaa hal udah dilakuin. Dari mulai searching kenapa bayi nangis mulu tiap malem, cara menghadapinya (yang sayangnya gak ada satu pun yang mempan), minta air doa sama orang yang ‘bisa’ karna takut bayi yang baru lahir ini diganggu sama makhluk tetangga sebelah 😅. Terus udah 2 kali Syera pijat bayi, sempet nyenyak bobo tapi itu pun cuma sehari. Ke sananya mah kambuh lagi penyakit nangis malem-malemnya. Ngebalurin dia pake bawang udah, pake kayu putih, pake minyak telon. Badannya dibalut baju tebel beserta selimutnya biar dia gak kedinginan juga udah. Dan hasilnya? Sama sekali gak ada yang berhasil. Dan imbasnya, aku jadi makin cepet emosi karna kurang tidur dan kelelahan.

Sampe puncaknya tadi. Syera begadang dari jam setengah 1 malem, dan baru tidur nyenyak jam 2 siang. Sekalinya dia tidur bener, Alkha bikin ulah dengan teriak-teriak sampe adeknya nangis dan bangun lagi. Tobat ya Allah. Lelahnya luar dalem. Iya tenaga, iya hati, iya jiwa. Duh, komplit. Aku nyerah. Duduk bersimpuh sambil nangis. Ya Allah, lelahnya warbiyasahhh. Tapi pas baca novel tadi, tiba-tiba aku inget tentang kemoterapi 4 tahun yang lalu.

For God sake, aku melupakan satu hal. Lagi-lagi tentang bersyukur. Aku lupa mensyukuri apa yang sudah Tuhan kasih. Yaitu anak-anak, yang kuanggap makhluk yang cuma bikin aku capek (oh, curse me). Bayangkan! Aku gak harus keluar masuk rumah sakit kayak dulu, badanku cuma lelah. Bukan kesakitan karna efek obat kemo yang kerasnya naudzubillah. Dan aku ditemenin makhluk dari surga yang dikirim Tuhan. Aku juga masih bisa makan enak dan tidur nyenyak (walopun waktunya cuma dikit). Tapi minimal aku gak usah belibet sama urusan kemoterapi yang urusannya udah sama nyawa. Ya Tuhan. Aku merasa jadi orang paling bodoh dan ibu paling jahat sedunia.

Aku selalu berdoa minta kesabaran & kekuatan sama Tuhan. Dan Tuhan menjawab semua doaku dengan kasih ujian lewat anak-anakku. Tuhan mau aku belajar sabar dan menahan emosi lewat mereka. I know, menuliskan kalimat ini lebih mudah dibanding ngejalaninnya. Tapi aku juga bener-bener belajar. Untuk mengolah emosi, dan mencoba lebih sabar lagi dalam menghadapi kedua anakku. Jadi seorang ibu itu, pengorbanannya … Aduh banget.

Dan inti dari hospitally-memory ini adalah kenangan menakutkan tentang rumah sakit itu sudah mengingatkanku tentang menerima dan bersyukur. Waktu lagi lelah dan emosi pas lagi begadang, aku nanya sama Tuhan. Tuhan maunya apa sih? Dan Tuhan menjawab dari rangkaian kenangan bau rumah sakit itu. Bahwa aku hanya perlu menerima dan bersyukur. Tak peduli seperti apa susahnya hidup, dan seperti apa susahnya menjalani apa yang tidak aku suka. Tapi ternyata itu yang aku butuhkan. Bukankah Tuhan lebih tau apa yang aku butuhkan? Tuhan tak pernah meleset dalam bekerja …

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s