Makhluk dari surga itu, membuatku jatuh cinta …

Masih inget kan apa yang saya tulis di awal-awal kehamilan dan melahirkan yang terbilang sulit. Maksudnya sulit versi saya. Bahkan kadang saya memanggilnya beban. Dan awal-awal saya adaptasi dengan kelahiran si bayik ini cukup bikin saya stress dan kelelahan. Apalagi waktu lagi zaman-zamannya dia ngajakin saya begadang. Duh, rasanya pengen nyemplung aja ke sungai dan gak balik-balik lagi (bohong! Mana mau saya nyemplung ke sungai secara sukarela 😝).

Saya juga hampir setiap hari ngeluh dan lupa bersyukur. Hidup jadi penuh nestapa pokoknya (ceileh nestapa, bahasanya sunetron taon 90an banget 😂). And honestly, saya gak bisa jatuh cinta sama si bayik. Saya ngurus dan nyusuin dia hanya karna harus bukan karna ingin. Tapi mungkin Tuhan mengingatkan saya berkali-kali lewat banyak hal. Dari apa yang saya lihat atau apa yang saya baca. Bahwa bayik yang Dia kirim ke hidup saya itu fresh from the oven dari surga. Original dan masih anget. Thats why si bayik ini masih suci dan wangi surga. Tapi tiap dia rewel atau bikin saya gak bisa istirahat, saya bawaannya kesel aja. Sampe akhirnya, entah kapan dimulainya si bayik ini mulai bikin saya jatuh hati.

Senyumnya di pagi hari setiap dia bangun tidur, tawanya yang menggelitik, mukanya yang konyol waktu minta susu atau minta digendong, dan tidur lelapnya di malam hari yang innocent, bener-bener bikin saya gemes. She’s ciumable dan gigitable banget. Duh, gak tahu gimana ceritanya saya pernah lupa bersyukur sama kehadirannya. Dan tiba-tiba saya sadar kalo dia sudah bikin saya jatuh cinta. Makhluk dari surga ini udah bikin saya kelepek-kelepek. Lucunya gak nahaaaannn 😍

Dan saya semakin sadar, ada wujud Tuhan di diri anak saya. Hingga saya bisa kebelinger sama dia. Dan setiap hari saya jatuh cinta sama anak kicil ini. Nak, kamu bikin Momi unyung-unyung banget sih. Dan akhirnya saya bersyukur banget dikasih anak perempuan yang buat saya, di mata saya, dia perempuan paling cantik yang saya punya. Thank God for this gift. Terima kasih karna saya jadi tahu bagaimana rupa surga setelah saya punya anak. Saya bisa melihat rumah Tuhan di mata mereka 😍

I love you both, Alkhairy & Annasyera 💋

Advertisements

Yess, Im a bad Mom

Setiap hari aku lelaaahhhh. Makin lelah pas buka sosmed yang disanalah-aku-bisa-me-time-sebentar lalu liat beritanya demo lagi, caci maki lagi, saling ngejudge lagi, meme-meme penghinaan lagi. Duh, malah makin lelah 😂 #eh #ups aku gak lagi ngebahas itu 😁

Im a Mom of two, yang seharusnya jadi suatu kebanggaan karena jutaan wanita di luar sana berdoa siang malam untuk bisa jadi seorang ibu dan punya anak. Tapi, (baiklah gak akan nyalahin si hormon 😜) entah kenapa akhir-akhir ini lelahnya makin berasa. Apalagi kalo Alkha udah bikin ulah yang bikin kepala cekot-cekot. Mungkin karna dia kelewat aktif dan gak bisa diem, jadi semua hal dia coba. Lalu bersanding dengan aku yang lagi dalam kondisi gak sabaran sambil ngurus bayik yang kalo ngantuk suka nangis jenger. Akhirnya terjadilah perang di rumah.

Gak mau. Aku juga gak mau marah-marah sama anak tiap hari. Dan sialnya, habis marah-marah aku selalu nyesel. Makanya aku makin sering minta maaf sama anak sendiri. Tapi gimana ya, aku manusia biasa yang selalu belajar sabar walo seringnya gagal 😂 dan sometime, justru kepikiran ibu-ibu atau wanita-wanita menikah tanpa anak yang punya banyak waktu luang tanpa harus diganggu sama rengekan atau tangisan anak. Aku tahu ini jahat. Aku gak bersyukur. Dan seolah-olah Tuhan yang udah ngatur hidup aku itu hanya sebuah ‘pajangan’ semata. Walopun temenku pernah bilang, kalo Tuhan udah kasih hidup kamu yang seperti ini artinya Tuhan tahu kamu bisa. Walopun seringnya mah aku ngeluh dan bilang gak bisa.

Aku juga capek ngeluh terus, marah-marah terus, uring-uringan terus. Hanya karna lelaaaahhhh. Mana si orok udah beranjak gede yang sebentar lagi akan semakin musingin karna dia udah bisa mengeksplor apapun yang ada di sekitarnya. Ditambah kakaknya yang super aktif itu, tapi walau gimana pun juga aku harus menerima. Ini hidupku, yang udab Tuhan atur sedemikian rupa dengan rapinya. Dan aku gak bisa lari ke mana-mana.

Kalau Pak Suami hendak pergi kerja, tiba-tiba aku ngerasa takut. Takut ditinggal sendiri hanya dengan 2 batita di rumah. Seolah-olah mereka teror yang mengerikan. Karna mau ngatur waktu pup sama makan aja harus liat kondisi dulu. Mana dulu yang kira-kira bisa ditinggal. Kakaknya atau adeknya. Atau waktu aku lagi riweuh sama si orok, Alkha ngerengek minta makan atau minta cebok karna dia pup. Duh, Gustiiii. Kalo aku gak kabur sejenak ke sosmed (yang sayangnya akhir-akhir ini udah gak bersahabat) dan ke buku mungkin aku udah gila. Ini aja aku nulis semua unek-unek sengaja, biar otak aku tetep waras. Dan mudah-mudahan si otak gak ngebul 😂

Tapi aku sadar, kalo mikirin kesusahan sendiri setiap hari aku egois. Emang aku pikir aku doank yang hidup susah? Lagian hidup susah atau nggak kan relatif. Tergantung respon dan reaksi kita saat menghadapi sesuatu. Walopun aku juga gak berhenti berusaha untuk sabar untuk bisa mengendalikan emosi setiap hari. Aku juga berdoa sama Tuhan untuk selalu dikasih kesabaran, dan mungkin Tuhan mengabulkan doaku dengan cara ngasih ujian tiap hari lewat anakku. Karna dengan cara itulah aku bisa belajar sabar.

Im a bad Mom. Karna gak bisa jadi ibu yang lembut buat anak-anak. Aku mengutuk diriku setiap hari. Untuk segala kesalahanku sama anak-anakku. Tapi percayalah, aku bener-bener berusaha. Berusaha untuk bisa mengendalikan emosi sama anak-anakku khususnya Alkha yang udah lebih ngerti. Mungkin nanti, entah kapan aku bisa jadi ibu yang sabar. Aku percaya Tuhan selalu menolongku setiap hari. Walaupun selalu ada moment di mana aku kelewat emosi sama anak sampai melakukan hal yang bodoh. Dan itu sangat memalukan karna anakku melihat contoh yang buruk bukan dari dunia luar, tapi dari ibunya sendiri. Tapi, percayalah. Percayalah aku selalu berusaha. Walaupun memang sangat sulit. Tapi, terlihat sulit itu bukannya gak bisa kan?

Tuhan tak minta dibela

Bukan. Tulisan ini bukan mau menghujat siapa-siapa. Bukan mau menghakimi atau menyalahkan siapapun. Siapalah saya yang rasanya tak punya hak utuh untuk menjudge orang-orang yang kita semua tahu bahwa kita semua manusia penuh dosa. Bukan manusia suci. Tapi saya cuma ingin mengemukakan pandangan saya (yang bisa saja salah) karna salah benar di dunia ini sifatnya sungguh relatif.

Wajar, kita sebagai manusia merasa marah jika apa yang kita cintai dihina atau dilecehkan. Dan khususnya pada kasus penghinaan pada alquran ini. Siapapun mungkin akan merasa marah pada apa yang diyakininya. Tapi satu hal yang saya pelajari dari pengalaman hidup saya sendiri adalah bahwa saking Maha Kuasanya Dia, maka Tuhan tidak pernah minta dibela dalam hal apapun. Saya pernah bertanya-tanya pada diri saya sendiri, rasa-rasanya kok Tuhan gak pernah marah. Padahal kita sebagai manusia tak hentinya berbuat dosa. Hal yang kita tahu tidak Ia sukai. Perbedaannya begini, saat kita melakukan hal yang buruk dan tidak disukai oleh orang yang kita cintai cepat atau lambat orang itu akan marah. Tak peduli apakah kita orang yang sangat ia cintai. Yah, wajarlah. Namanya juga manusia.

Tapi jika dibandingkan dengan Dia yang Maha Besar. Saya percaya tak akan ada marah, benci atau pun hal-hal negatif lainnya. Contohnya, kita melakukan dosa setiap hari pun Ia tak serta merta meninggalkan kita, membuang rezeki kita atau bahkan melakukan hal yang Ia bisa Ia mampu lakukan pada kita untuk membalas apapun yang kita lakukan. Tidak. Tuhan tak pernah dendam. Itulah bedanya kita, manusia kecil ini dengan Dia yang Maha Besar ini.

Dan saking punya kuasanya Dia dalam semua hal, saya percaya Tuhan tak minta dipuji, dibela saat ada orang yang menghinaNya. Karna begini, 4 tahun yang lalu saya pernah menjalani kemoterapi. Dan buat saya, saat itu adalah masa-masa yang PALING sulit dalam hidup saya. Hingga akhirnya saya sembuh dan bebas dari kemoterapi beserta penyakitnya yang bersarang di tubuh saya, tak hentinya saya bersyukur dan berterima kasih pada Tuhan. Hingga tercetus dari hati saya bahwa saya akan menjadi pelayan Tuhan. Saya akan menjadi orang yang melayani Tuhan dengan melakukan kebaikan sebanyak-banyaknya. Tapi, yah namanya manusia yang banyak dosa saya pun lupa akan apa yang saya ucapkan saat itu.

Dan di suatu waktu saya menonton salah satu acara dakwah yang menyebutkan bahwa Tuhan tidak pernah minta dibela, dipuji atau bahkan dilayani oleh kita. Karna jika kita tidak melakukan hal-hal itu pun Tuhan tidak akan merugi. Yang merugi siapa? Ya kita-kita juga. Tuhan kan maha dari segala maha. Dia sudah punya banyak hal di dunia ini. Semua yang ada di dunia ini milikNya. Jadi Dia tidak butuh hal-hal remeh temeh seperti janji-janji palsu saya sebagai manusia untuk menjadi pelayan bagiNya. Tapi lagi-lagi, Dia tidak meninggalkan saya. Tidak dendam pada saya. Dia bahkan memberikan ribuan nikmat dalam hidup saya. Nikmat dalam bentuk kesehetan, suami yang baik, anakĀ², rezeki, dan masih ada banyak jutaan nikmat lainnya.

Jadi, saat ada orang yang menghina atau menjelekkan orang yang saya cintai, apa yang saya yakini (contohnya alquran atau agama saya), dan bahkan Tuhan yang saya kasihi ini, saya tidak akan serta merta marah-marah, merasa tidak terima, dan lalu jadi merasa punya hak untuk menghakimi mereka. Nggak. Saya juga merasa sebagai muslim belum tentu saya bisa mengaplikasikan alquran dengan baik jadi gimana bisa saya membelanya atas nama agama. Atau saya juga belum bisa jadi muslim yang baik dalam agama saya, lalu gimana bisa saya marah saat ada orang yang menghina agama saya. Bahkan, jika ada orang yang menghina Tuhan saya pun belum tentu saya bisa balik marah pada mereka. Karna apa? Memangnya saya sebagai hambanya sudah mencintai Tuhan saya dengan tulus? Nggak. Karna gak munafik, saya pun masih memikirkan dunia. Punya hidup enak dan punya uang banyak terkadang masih jadi impian saya. Saya masih menuhankan dunia, di samping mencintai Tuhan saya.

Dan saat ada  yang menghina alquran, agama atau bahkan Tuhan saya, saya justru harus berkaca. Apakah saya sebagai orang yang meyakininya sudah menjaga dengan baik alquran dan agama saya? Tidak. Saya masih punya banyak kekurangan, bahkan dalam mencintai Tuhan saya sendiri yang sifatnya misteri. Dan buat saya, dalam hal mencintai Tuhan kita, itu termasuk privacy. Hanya antara saya dan Tuhan. Bagaimana caranya? Biarlah itu menjadi cara kami. Dan hanya kami yang tahu. Karna ada ruang di mana tidak bisa dimasuki oleh siapapun dalam hubungan saya dengan Tuhan.

Saya gak mau komentar apapun tentang mereka yang turun ke jalanan dalam rangka membela alquran dan agamanya. Saya merasa tak punya hak untuk menyalahkan siapapun. Karna kita tahu, ada yang Maha Benar. Saya juga tidak mau merasa benar. Bahkan saya takut jadi orang yang paling merasa benar. Biarlah ini jadi rahasia Tuhan. Tentang benar dan salah, karna benar dan salah versi manusia itu sifatnya hitam putih. Dan saya mencoba fokus saja pada dosa-dosa saya dibanding sibuk menghitung dosa orang lain …