Berat atau ringan itu mindset!!

Mungkin saya perlu bikin blog baru lagi yang isinya kheuseus catatan emak-emak. Yang ini isinya random aja. Habis tiap buka wordpress, maunya bikin tulisan yang mutuan dikit (mutu? Temennya coet?) #abaikan itu jokes lama 😂😂😂 tapi yang tampak di realita malah curhatnya emak-emak 😅

Tapi karna si emak-emak tukang ngeluh ini butuh paper heart kali ya. Yang isinya curahan hati semua, hihi. Jadi blog iniLah yang jadi korban tempat curahan hati emak-emak galau yang setiap harinya lelah ngurus anak-anak. Biarin lah ya, biar semua lelah ini bisa meledak di blog aja. Gak meledak ke Pak Suami 😝

Jadi begini, udah beberapa hari ini rasanya capek banget. Karna entah kenapa baby Syera emoh tidur siang. Paling lama cuma ½ jam dia tidur. Eh, kalo gak salah semenjak dia gak enak badan agak demam dikit minggu-minggu kemarin. Nah pas sembuh jadi gitu. Nolak tidur siang. Kalo siangnya kurang tidur tapi malemnya tidur cepet sih gak papa kali ya. Minimal jumlah tidur dia mencukupi lah. Sesuai dengan kebutuhan dia. Tapi dia boro-boro tidur cepet. Yang ada malah hampir tengah malem kayak kakaknya. Bikin emaknya ini gelisah. Mau makan, mau ke kamar mandi, mau ke dapur harus serba buru-buru. Termasuk ngurus kakaknya. Jadi harus buru-buru dan menuntut dia untuk serba cepet.

Penyebab dia boboknya bentar-bentar itu masih belum diketahui sebabnya. Yang jelas saya jadi uring-uringan dan kakaknya lah yang jadi korban kemarahan saya. Honestly, its hurt. Antara kasian dan susah nahan emosi itu, duh … Berat jendral! Rasanya percuma berulang kali minta maaf ke Alkha dan ke Tuhan tapi diulangi lagi. Sampe akhirnya, saya inget lagi satu hal yang saya lakukan kalo udah mentok gak tahu jalan keluarnya. Yaitu, pasrah.

Pasrah sama Tuhan dengan aneka jenis keanehan si bayi yang lain dari kebiasaan bayi biasanya. Sampe saya pernah ngeluh sengeluhnya. Kenapa punya anak 2 itu kok rasanya berat banget. Sampe saya sibuk berandai-andai, coba kalo anak saya cuma 1 aja. Gak perlu deh ribet-ribet ngurus Syera yang rewel (Terkutuklah engkau emak-emak durhaka!) Sampe saya merasa gak ada yang bisa dibanggakan sebagai seorang ibu. Perasaan kerjaannya cuma marah-marah muluk. Dan saya beneran pasrah. Gak berharap Syera bakal tidur lama atau cepet. Walopun jadi lebih capek karna ngajakin dia main terus. Tapi minimal gak berasa terlalu berat karna tingkat berharapnya diturunin dikit.

Tapi, saya melihat satu contoh nyata tentang seorang ibu yang sering ninggal-ninggalin anaknya atau cuek banget sama anak alias sibuk sendiri padahal dianya sendiri gak sibuk-sibuk amat. Beda ceritanya kalo dia carreer woman ya, yang jelas memang ada yang dikerjakan. As I remember ya, saya gak pernah sanggup nitip-nitipin anak ke orang lain atau pun ke orang tua sendiri. Kalo Syera karna masih bayi dan dia ASI eksklusif yang notabenenya emang gak bisa ditinggal ya, jadi jelas gak mungkin saya titip-titipin kalo bepergian (kecuali kondisi urgent). Tapi Alkha yang udah lepas ASI dan udah bisa dilepas aja gak pernah saya titip-titipin gitu. Pernah dia nginep di neneknya selama seminggu. Itu pun karna dianya yang mau, anggep aja liburan. Tapi kalo terlalu sering, saya gak mau. Selain gak tega, saya juga tipe ibu yang gak bisa jauh dari anak.

Walopun sering saya ngeluh dan kesel sama anak-anak. Tapi kalo mereka pergi atau lagi jauh sama saya, tetep aja gak mau. Emoh. Makanya saya heran sama seorang ibu yang seneng nitip-nitipin anaknya sama orang tua atau pengasuh, sedangkan dia sendiri gak punya kesibukan apa-apa. Pergi ninggalin anak juga karna sesuatu hal yang bukan urgent. Duh, Tuhan. Akhirnya saya punya sesuatu yang menurut saya cukup istimewa sebagai seorang ibu. Saya ibu yang protective. Yang gak bisa jauh dari anak.

Bukan karna saya gak percaya sama orang tua, mertua atau pengasuh dalam hal nitip-nitipin anak. Tapi memang gak bisa aja. Apalagi saya juga ngebesarin Alkha dari bayi dan sekarang Syera, dengan tangan saya sendiri tanpa bantuan siapapun. Dan tahukah kamu apa yang penting? Saya tiba-tiba ingat untuk bersyukur. Bersyukur sama nikmat yang Tuhan kasih ke saya. Yaitu anak-anak. Yang bikin saya sering lupa kalo banyak orang tua di luar sana yang pengen bayi. Tapi saya malah merasa terbebani dengan punya bayi. Duh, hati saya terbuat dari apa sih? Kok kayak masih bagusan buatan Cina :?😦 

Jadi, kesimpulannya. Berat atau nggaknya hidup yang sekarang lagi kita jalanin ini, pada akhirnya hanya tentang mindset. Waktu kita ngerasa hidup kita ini lagi terasa berat banget, ya akan begitulah kelihatannya. Jadi selain pasrah, saya pun belajar untuk benerin mindset. Biar saya gak ngeluh terus sampe lupa bersyukur. Alkha, dan Syera itu harta saya … Yang kadang saya lupain. Dan saya gak mau mereka lebih deket sama orang lain. Karna saya adalah first lovenya mereka. Walopun seringnya marahin mereka, but I love them well no matter what 😘